Jumat, 30 November 2012

13 Penyakit Paru-paru dan Solusinya

BANYAK orang meninggal karena mengidap penyakit paru-paru. Agar tubuh senantiasa sehat, sebaiknya Anda mengenali 12 penyakit paru-paru.
 

Paru-paru adalah salah satu organ pada sistem pernapasan yang berfungsi sebagai tempat bertukarnya oksigen dari udara yang menggantikan karbondioksida di dalam darah. Proses ini dinamakan sebagai respirasi dengan menggunakan batuan haemoglobin sebagai pengikat oksigen. Setelah O2 di dalam darah diikat oleh hemoglobin, selanjutnya dialirkan ke seluruh tubuh.

1. Pneumonia (radang paru-paru) 

Peradangan dari gelembung udara mikroskopik paru-paru yaitu alveolus dan saluran udara terkecil yaitu bronkiolus atau disebut pneumonia. Pneumonia dapat timbul di berbagai daerah di paru-paru. Pneumonia lobar menyerang sebuah lobus atau potongan besar paru-paru. Pneumonia lobar adalah bentuk pneumonia yang mempengaruhi area yang luas dan terus-menerus dari lobus paru-paru. Selain itu, ada juga yang disebut bronkopneumonia yang menyerang seberkas jaringan di salah satu paru-paru atau keduanya.

Pneumonia adalah istilah umum yang mengacu kepada infeksi paru-paru, yang dapat disebabkan oleh berbagai mikroorganisme , termasuk virus, bakteri, jamur, dan parasit. Sebagian besar kasus pneumonia disebabkan oleh virus, termasuk adenovirus , rhinovirus, virus influenza (flu) , respiratory syncytial virus (RSV) , dan virus parainfluenza (yang menyebabkan croup ). Seringkali, pneumonia dimulai setelah infeksi saluran pernapasan atas (infeksi hidung dan tenggorokan), dengan gejala pneumonia dimulai setelah 2 atau 3 hari dari dingin atau sakit tenggorokan.

Penyebab: 
Penyebab utama infeksi bakteri, sering kali dari jenis Streptococcus pneumoniae. Pneumonia dapat dipicu menjadi permasalahan sekunder oleh infeksi virus di saluran pernapasan atas, seperti flu. Penyebab lain meliputi berbagai jenis bakteri juga virus seperti influenza dan cacar air dan lebih jarang mikroorganisme seperti protozoa dan jamur.


Pneumonia dapat disebabkan oleh mikroorganisme, iritasi dan penyebab yang tidak diketahui. Ketika pneumonia dikelompokkan dengan cara ini, menyebabkan infeksi adalah jenis yang paling umum.

Gejala pneumonia menular disebabkan oleh invasi paru-paru oleh mikroorganisme dan respon sistem kekebalan tubuh untuk infeksi. Meskipun lebih dari seratus jenis mikroorganisme dapat menyebabkan pneumonia, hanya sedikit yang bertanggung jawab untuk kebanyakan kasus. Penyebab paling umum pneumonia adalah virus dan bakteri. Penyebab kurang umum pneumonia menular adalah jamur dan parasit.

  • Virus
Virus menyerang sel untuk mereproduksi. Biasanya, virus mencapai paru-paru ketika tetesan udara yang dihirup melalui mulut dan hidung. Setelah di paru-paru, virus menyerang sel-sel yang melapisi saluran udara dan alveoli. Invasi Hal ini sering menyebabkan kematian sel, baik ketika virus langsung membunuh sel, atau melalui jenis apoptosis sel dikendalikan penghancuran diri yang disebut. Ketika sistem kekebalan tubuh merespon infeksi virus, kerusakan paru-paru bahkan lebih terjadi. Sel darah putih, terutama limfosit, mengaktifkan sitokin kimia tertentu yang memungkinkan cairan bocor ke dalam alveoli. Kombinasi dari kerusakan sel dan alveoli berisi cairan mengganggu transportasi normal oksigen ke dalam aliran darah.

Serta merusak paru-paru, banyak virus mempengaruhi organ-organ lain dan dengan demikian mengganggu banyak fungsi tubuh. Virus juga dapat membuat tubuh lebih rentan terhadap infeksi bakteri, karena alasan pneumonia bakteri yang sering mempersulit radang paru-paru.


Viral pneumonia umumnya disebabkan oleh virus seperti virus influenza, virus RSV (RSV), adenovirus, dan metapneumovirus. Herpes simplex virus merupakan penyebab pneumonia langka kecuali pada bayi baru lahir. Orang dengan sistem kekebalan yang lemah juga berisiko pneumonia yang disebabkan oleh sitomegalovirus (CMV).

  • Bakteri
Bakteri biasanya masuk paru-paru ketika tetesan udara yang terhirup, tetapi juga dapat mencapai paru-paru melalui aliran darah bila ada infeksi di bagian lain dari tubuh. Banyak bakteri hidup di bagian saluran pernapasan atas, seperti hidung, mulut dan sinus, dan dapat dengan mudah terhirup ke dalam alveoli. Setelah masuk, bakteri bisa menyerang ruang antara sel dan antara alveoli melalui menghubungkan pori-pori. Invasi ini memicu sistem kekebalan tubuh untuk mengirim neutrofil, sejenis sel darah putih defensif, ke paru-paru. Melanda neutrofil dan membunuh organisme menyinggung, dan juga sitokin rilis, menyebabkan aktivasi umum sistem kekebalan tubuh. Hal ini menyebabkan demam, menggigil, dan umum kelelahan pada pneumonia bakteri dan jamur. Neutrofil, bakteri, dan cairan dari pembuluh darah sekitarnya mengisi alveoli dan mengganggu transportasi oksigen normal.

Bakteri sering melakukan perjalanan dari paru-paru terinfeksi ke dalam aliran darah, menyebabkan penyakit serius atau bahkan fatal seperti syok septik, dengan tekanan darah rendah dan kerusakan beberapa bagian tubuh termasuk otak, ginjal, dan jantung. Bakteri juga dapat melakukan perjalanan ke daerah antara paru-paru dan dinding dada (rongga pleura) menyebabkan komplikasi yang disebut empiema sebuah.


Penyebab paling umum pneumonia bakteri Streptococcus pneumoniae''''dan "atipikal" bakteri. Atypical bakteri adalah bakteri parasit yang hidup intraseluler atau tidak memiliki dinding sel. Selain itu mereka menyebabkan pneumonia umumnya kurang parah, sehingga gejala atipikal, dan merespon terhadap antibiotik yang berbeda dari bakteri lain.


Jenis bakteri Gram-positif yang menyebabkan pneumonia dapat ditemukan dalam hidung atau mulut orang sehat banyak. Streptococcus pneumoniae'''', sering disebut "pneumokokus", adalah bakteri penyebab paling umum pneumonia pada semua kelompok umur kecuali bayi baru lahir. Pneumococcus membunuh sekitar satu juta anak setiap tahunnya, terutama di negara-negara berkembang. Penyebab lain Gram-positif penting dari pneumonia adalah Staphylococcus aureus'''', dengan''''Streptococcus agalactiae menjadi penyebab penting pneumonia pada bayi baru lahir. Bakteri Gram-negatif menyebabkan pneumonia lebih jarang daripada bakteri gram positif. Beberapa bakteri gram negatif yang menyebabkan pneumonia termasuk''''Haemophilus influenzae, Klebsiella pneumoniae'''',''Escherichia coli'',''Pseudomonas aeruginosa''dan''Moraxella catarrhalis''. Bakteri ini sering hidup dalam perut atau usus dan bisa masuk paru-paru jika dihirup muntah. "Atypical" bakteri yang menyebabkan pneumonia termasuk''Chlamydophila pneumoniae'',''''Mycoplasma pneumoniae, dan Legionella pneumophila''''.

  • Jamur
Pneumonia jamur jarang, tetapi dapat terjadi pada individu dengan masalah sistem kekebalan tubuh karena AIDS, obat-obatan immunosuppresive, atau masalah medis lainnya. Patofisiologi pneumonia yang disebabkan oleh jamur adalah mirip dengan pneumonia bakteri. Pneumonia jamur yang paling sering disebabkan oleh''''Histoplasma capsulatum, blastomyces,''Cryptococcus neoformans'',''Pneumocystis jiroveci'', dan''Coccidoide immitis''. Histoplasmosis paling umum di lembah Sungai Mississippi, dan coccidioidomycosis di Amerika Serikat barat daya.
  • Parasit
Berbagai parasit dapat mempengaruhi paru-paru. Parasit ini biasanya memasuki tubuh melalui kulit atau dengan ditelan. Setelah masuk, mereka melakukan perjalanan ke paru-paru, biasanya melalui darah. Ada, seperti dalam kasus lain pneumonia, kombinasi kerusakan seluler dan respon imun menyebabkan gangguan transportasi oksigen. Salah satu jenis sel darah putih, eosinofil itu, merespon dengan penuh semangat untuk infeksi parasit. Eosinofil di paru-paru dapat menyebabkan pneumonia eosinofilik, sehingga menyulitkan pneumonia parasit yang mendasarinya. Parasit yang paling umum yang menyebabkan pneumonia''Toxoplasma gondii'',''Strongyloides stercoralis'', dan''''ascariasis.
  • Idiopathic
Pneumonia interstisial idiopatik (IIP) adalah kelas penyakit paru difus. Dalam beberapa jenis IIP, misalnya beberapa jenis pneumonia interstisial biasa, penyebabnya, memang, tidak diketahui atau idiopatik. Dalam beberapa jenis IIP penyebab pneumonia diketahui, pneumonia interstisial deskuamatif misalnya disebabkan oleh merokok, dan nama adalah keliru.

Gejala:
Gejala bervariasi tergantung pada usia anak dan penyebab pneumonia, tapi yang umum termasuk:
  • demam
  • panas dingin
  • batuk
  • hidung tersumbat
  • pernapasan yang luar biasa cepat (dalam beberapa kasus, hal ini merupakan satu-satunya gejala)
  • bernapas dengan mendengus atau mengi suara
  • bekerja pernapasan yang membuat otot-otot tulang rusuk menarik kembali (ketika otot di bawah tulang rusuk atau antara tulang rusuk menarik ke dalam dengan napas masing-masing) dan menyebabkan hidung pembakaran
  • muntah
  • nyeri dada
  • Nyeri perut
  • penurunan aktivitas
  • hilangnya nafsu makan (pada anak-anak lebih tua) atau makan yang buruk (pada bayi), yang dapat menyebabkan dehidrasi
  • dalam kasus-kasus ekstrim warna, atau abu-abu kebiruan pada bibir dan kuku
Seseorang dengan pneumonia di bagian bawah paru-paru di dekat perut mungkin mengalami demam dan sakit perut atau muntah tapi tidak ada masalah pernapasan. Anak-anak dengan pneumonia yang disebabkan oleh bakteri biasanya menjadi sakit cukup cepat dan akan memiliki onset mendadak demam tinggi dan napas yang luar biasa cepat.

Anak-anak dengan pneumonia yang disebabkan oleh virus mungkin akan memiliki gejala yang muncul lebih bertahap dan kurang parah, meskipun mengi dapat lebih sering terjadi pada radang paru-paru. Beberapa jenis gejala penyebab pneumonia yang memberikan petunjuk penting tentang mana kuman yang menyebabkan penyakit. Misalnya, pada anak-anak dan remaja, pneumonia karena Mycoplasma (juga disebut berjalan pneumonia) adalah terkenal karena menyebabkan sakit tenggorokan, sakit kepala, dan ruam di samping gejala pneumonia biasa.


Pada bayi, pneumonia karena klamidia dapat menyebabkan konjungtivitis (penyakit mata yg menular) dengan penyakit ringan saja dan tidak demam. Ketika pneumonia disebabkan batuk rejan (pertusis) , seorang anak mungkin memiliki mantra batuk panjang, membiru karena kekurangan udara, atau membuat "whoop" klasik suara ketika mencoba untuk mengambil napas.


Pengobatan:
Kebanyakan kasus pneumonia dapat diobati tanpa rawat inap. Biasanya, antibiotik oral, istirahat, cairan, dan perawatan di rumah yang cukup untuk resolusi lengkap. Namun, orang dengan pneumonia yang mengalami kesulitan bernapas, orang dengan masalah medis lainnya, dan orang tua mungkin memerlukan pengobatan lebih maju. Jika gejala memburuk, pneumonia tidak membaik dengan pengobatan rumah, atau komplikasi terjadi, seseorang akan sering harus dirawat di rumah sakit.

Bakteri pneumonia
Antibiotik digunakan untuk mengobati pneumonia bakteri. Sebaliknya, antibiotik tidak berguna untuk radang paru-paru, meskipun mereka kadang-kadang digunakan untuk mengobati atau mencegah infeksi bakteri yang dapat terjadi di paru-paru yang rusak oleh pneumonia virus. Pilihan antibiotik tergantung pada sifat dari pneumonia, mikroorganisme yang paling umum menyebabkan pneumonia di wilayah geografis lokal, dan status kekebalan dan kesehatan yang mendasari individu. Pengobatan untuk pneumonia idealnya harus didasarkan pada mikroorganisme penyebab dan sensitivitas dikenal antibiotik. Namun, penyebab spesifik untuk pneumonia yang diidentifikasi hanya 50% orang, bahkan setelah evaluasi yang luas. Karena pengobatan umumnya tidak boleh ditunda dalam setiap orang dengan radang paru-paru yang serius, pengobatan empiris biasanya dimulai dengan baik sebelum laporan laboratorium tersedia. Di Britania Raya, amoksisilin dan klaritromisin atau eritromisin adalah antibiotik dipilih untuk kebanyakan pasien dengan pneumonia komunitas, pasien alergi terhadap penisilin diberikan eritromisin bukan amoksisilin. Di Amerika Utara, di mana "atipikal" bentuk-bentuk komunitas-pneumonia menjadi lebih umum, makrolida (seperti azitromisin dan klaritromisin), fluoroquinolones, dan doksisiklin telah menggantikan amoksisilin sebagai lini pertama pengobatan rawat jalan bagi masyarakat-pneumonia. Lamanya pengobatan tradisional telah tujuh sampai sepuluh hari, tapi ada peningkatan bukti bahwa kursus pendek (sesingkat tiga hari) yang cukup.

Antibiotik untuk hospital-acquired pneumonia termasuk sefalosporin ketiga dan keempat generasi, carbapenems, fluoroquinolones, aminoglikosida, dan vankomisin. Antibiotik ini biasanya diberikan secara intravena. Beberapa antibiotik dapat diberikan dalam kombinasi dalam upaya untuk mengobati semua mikroorganisme penyebab mungkin. Antibiotic pilihan bervariasi dari rumah sakit ke rumah sakit karena perbedaan regional dalam mikroorganisme yang paling mungkin, dan karena perbedaan dalam kemampuan mikroorganisme untuk melawan berbagai perawatan antibiotik.

Orang yang memiliki kesulitan bernapas akibat pneumonia mungkin membutuhkan tambahan oksigen. Individu sangat sakit mungkin memerlukan perawatan intensif, sering termasuk intubasi endotrakeal dan ventilasi buatan.

Viral pneumonia
Pneumonia virus yang disebabkan oleh influenza A dapat diobati dengan rimantadine atau amantadine, sementara pneumonia virus yang disebabkan oleh influenza A atau B dapat diobati dengan oseltamivir atau zanamivir. Pengobatan ini bermanfaat hanya jika mereka dimulai dalam waktu 48 jam dari timbulnya gejala. Banyak strain influenza H5N1 A, juga dikenal sebagai flu burung atau "flu burung," telah menunjukkan resistensi terhadap rimantadine dan amantadine. Tidak ada pengobatan yang efektif dikenal untuk pneumonia virus yang disebabkan oleh coronavirus SARS, adenovirus, hantavirus, atau virus parainfluenza.

Aspirasi pneumonia
Tidak ada bukti untuk mendukung penggunaan antibiotik dalam pneumonitis kimia tanpa infeksi bakteri. Jika infeksi hadir dalam pneumonia aspirasi, pilihan antibiotik akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk organisme penyebab pneumonia yang dicurigai dan apakah diakuisisi di masyarakat atau dikembangkan di rumah sakit. Pilihan umum termasuk klindamisin, kombinasi antibiotik beta-laktam dan metronidazol, atau aminoglikosida.

Kortikosteroid biasanya digunakan dalam pneumonia aspirasi, tetapi tidak ada bukti untuk mendukung penggunaan mereka baik. Pneumonia virus dapat bertahan lebih lama, dan pneumonia mikoplasma akan mengambil empat sampai enam minggu untuk menyelesaikan sepenuhnya. Dalam kasus dimana pneumonia berkembang menjadi keracunan darah (bakteremia), hanya lebih dari 20% dari penderita mati.

Tingkat kematian (atau kematian) juga tergantung pada penyebab yang mendasari pneumonia. Pneumonia yang disebabkan oleh Mycoplasma'''', misalnya, terkait dengan kematian kecil. Namun, sekitar setengah dari orang yang mengembangkan methicillin-resistant Staphylococcus aureus''''(MRSA) pneumonia sementara pada ventilator akan mati. Di wilayah dunia tanpa sistem perawatan kesehatan canggih, pneumonia bahkan mematikan. Akses terbatas ke klinik dan rumah sakit, akses terbatas ke x-ray, antibiotik pilihan terbatas, dan ketidakmampuan untuk mengobati kondisi yang mendasari pasti mengarah ke tingkat yang lebih tinggi kematian dari pneumonia. Untuk alasan ini, sebagian besar kematian pada anak di bawah lima akibat penyakit pneumokokus terjadi di coutries berkembang. - Online kalkulator
2.  Penyakit Legionnaries 

Legionnaries adalah penyakit paru-paru yang disebabkan bakteri legionella pneumophilia. Bentuk infeksinya mirip dengan pneumonia. 
Penyakit legiuner 'adalah bentuk parah pneumonia - peradangan paru biasanya disebabkan oleh infeksi. Penyakit legiuner 'disebabkan oleh bakteri yang dikenal sebagai legionella.

Anda tidak dapat tertular penyakit legiuner 'dari orang-ke-orang kontak. Sebaliknya, kebanyakan orang mendapatkan penyakit legiuner 'dari menghirup bakteri. Orang dewasa yang lebih tua, perokok, dan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah sangat rentan terhadap penyakit legiuner '.


Bakteri Legionella juga menyebabkan demam Pontiac, penyakit ringan menyerupai flu. Secara terpisah atau bersama-sama, kedua penyakit yang kadang-kadang disebut legionellosis. Demam Pontiac biasanya membersihkan sendiri. Tapi tidak diobati penyakit legiuner 'bisa berakibat fatal. Meskipun pengobatan yang tepat dengan antibiotik biasanya menyembuhkan penyakit legiuner ', beberapa orang terus mengalami masalah setelah perawatan.


Penyebab:
Bakteri legionella yang menyebabkan penyakit ini merupakan bakteri berbentuk batang yang ditemukan di sebagian besar sumber air. Mereka berlipat ganda sangat cepat. Mereka terdapat di sistem pipa ledeng atau di mana pun yang air bisa menggenang. Penyakit Legionnaire pertama kali dijelaskan pada 1976 setelah terjadi wabah penyakit yang mirip penumonia berat pada veteran perang di sebuah konvensi American legion. Penyakit ini lebih banyak menyerang laki-laki.



Bakteri Legionella pneumophila bertanggung jawab untuk kebanyakan kasus penyakit legiuner '. Outdoors, bakteri Legionella bertahan hidup di tanah dan air, tapi jarang menyebabkan infeksi. Indoors, meskipun, bakteri Legionella dapat berkembang biak di semua jenis sistem air - bak air panas, AC dan penyemprot kabut di departemen produksi toko.

Meskipun mungkin untuk terjangkit penyakit legiuner 'dari sistem pipa rumah, wabah sebagian besar terjadi di gedung-gedung besar, mungkin karena sistem yang kompleks memungkinkan bakteri untuk tumbuh dan menyebar lebih mudah.


Bagaimana infeksi menyebar 

Kebanyakan orang terinfeksi ketika mereka menghirup tetesan air mikroskopis yang mengandung bakteri legionella. Ini mungkin semprot dari mandi, keran atau pusaran air, atau air tersebar melalui sistem ventilasi di sebuah bangunan besar. Wabah telah dikaitkan dengan berbagai sumber, termasuk:
  • Hot tubs dan pusaran air di kapal pesiar
  • Menara pendingin dalam sistem AC
  • Dekoratif air mancur
  • Kolam renang
  • Terapi fisik peralatan
  • Air sistem di hotel, rumah sakit dan panti jompo
Para ilmuwan tidak yakin berapa banyak paparan terhadap bakteri diperlukan untuk menyebabkan penyakit, tetapi beberapa orang telah mengembangkan infeksi setelah menghirup tetesan yang terkontaminasi untuk hanya beberapa menit. Dan tidak seperti banyak bakteri, yang tersebar dalam radius kecil, bakteri legionella mungkin mampu melakukan perjalanan sejauh empat mil melalui udara.

Meskipun bakteri legionella terutama menyebar melalui tetesan air aerosol, infeksi dapat ditularkan dengan cara lain, termasuk:


Aspirasi. Hal ini terjadi ketika cairan sengaja masuk ke paru-paru Anda, biasanya karena Anda batuk atau tersedak saat minum. Jika Anda menyedot air yang mengandung bakteri legionella, Anda mungkin mengembangkan penyakit legiuner '.

Tanah. Beberapa orang telah tertular penyakit legiuner 'setelah bekerja di kebun atau menggunakan pot tanah terkontaminasi. Ada juga kemungkinan bahwa penyakit dapat menyebar ketika bumi yang mengandung bakteri diaduk sampai di lokasi konstruksi besar.

Gejala:
Gejalanya mirip pneumoni atau radang paru-paru lain, khususnya gangguan saluran napas, tapi selain itu penderita juga terserang diare, nyeri perut, Penyakit ini terjadi sering kali pada orang berusia menengah atau lebih tua dan dapat menjadi serius atau bahkan menyebabkan kematian pada orang pada yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.


Penyakit legiuner 'biasanya berkembang dua sampai 14 hari setelah terpapar bakteri legionella. Ini sering dimulai dengan tanda-tanda dan gejala berikut:
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Panas dingin
  • Demam yang mungkin 104 F (40 C) atau lebih tinggi
Pada hari kedua atau ketiga, Anda akan mengembangkan tanda-tanda dan gejala lain yang mungkin termasuk:
  • Batuk, yang dapat membawa lendir dan kadang-kadang darah
  • Sesak napas
  • Nyeri dada
  • Kelelahan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Gejala gastrointestinal, seperti mual, muntah dan diare
  • Kebingungan atau perubahan mental lainnya
Meskipun penyakit legiuner 'terutama mempengaruhi paru-paru, kadang-kadang dapat menyebabkan infeksi pada luka dan di bagian lain dari tubuh, termasuk jantung.

Suatu bentuk ringan dari penyakit legiuner '- yang dikenal sebagai demam Pontiac - dapat menghasilkan gejala termasuk demam, sakit kepala menggigil, dan nyeri otot. Demam Pontiac tidak menginfeksi paru-paru, dan gejala biasanya jelas dalam waktu dua sampai lima hari.

Pengobatan dan Pencegahan
Penyakit legiuner 'diobati dengan antibiotik. Terapi cepat dimulai, semakin kecil kemungkinan kesempatan komplikasi serius atau kematian. Demam Pontiac hilang sendiri tanpa pengobatan dan tidak menimbulkan masalah berlama-lama.

Wabah penyakit Legionnaire dapat dicegah, tetapi membutuhkan pembersihan teliti dan desinfeksi sistem air, kolam renang dan spa. Menghindari merokok adalah hal yang paling penting yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko infeksi. Merokok meningkatkan kemungkinan bahwa Anda akan mengembangkan penyakit legiuner 'jika Anda terkena bakteri legionella.

3.  Efusi pleura

Efusi pleura adalah pengumpulan cairan di dalam rongga pleura akibat transudasiatau eksudasi yang berlebihan dari permukaan pleura (Suzanne Smeltzer: 2001).Rongga pleura adalah rongga yang terletak diantara selaput yang melapisi paru- paru dan rongga dada, diantara permukaan viseral dan parietal. Dalam keadaannormal, rongga pleura hanya mengandung sedikit cairan sebanyak 10-20 ml yangmembentuk lapisan tipis pada pleura parietalis dan viseralis, dengan fungsi utamasebagai pelicin gesekan antara permukaan kedua pleura pada waktu pernafasan.Jenis cairan lainnya yang bisa terkumpul di dalam rongga pleura adalah darah,nanah, cairan seperti susu dan cairan yang mengandung kolesterol tinggi. Efusi pleura bukan merupakan suatu penyakit, akan tetapi merupakan tanda suatu penyakit.Pada gangguan tertentu, cairan dapat berkumpul dalam ruang pleural pada titik dimana penumpukan ini akan menjadi bukti klinis, dan hampir selalu merupakansignifikasi patologi. Efusi dapat terdiri dari cairan yang relatif jernih, yangmungkin merupakan cairan transudat atau eksudat, atau dapat mengandung darahdan purulen. Transudat (filtrasi plasma yang mengalir menembus dinding kapiler yang utuh) terjadi jika faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan danreabsorpsi cairan pleural terganggu. Biasanya oleh ketidakseimbangan tekananhidrostatik atau onkotik. Transudat menandakan bahwa kondisi seperti asites ataugagal ginjal mendasari penumpukan cairan. Eksudat (ekstravasasi cairan ke dalam jaringan atau kavitas). Biasanya terjadi akibat inflamasi oleh produk bakteri atautumor yang mengenai permukaan pleural.


Cairan berlebih di dalam membran berlapis ganda yang mengelilingi paru-paru disebut efusi pleura. Dua lapis membran yang melapisi paru-paru atau pleura dilumasi oleh sedikit cairan yang memungkinkan paru-paru mengembang dan berkontraksi dengan halus dalam dinding dada. Infeksi seperti pneumonia dan tuberkulosis, gagal jantung, dan beberapa kanker dapat menimbulkan pengumpulan cairan di antara pleura. Jumlahnya bisa mencapai tiga liter yang menekan paru-paru.

Gejala:
Efusi pleura menyebabkan sesak napas dan nyeri dada. 
Dari ananmnese didapatkan manifestasi klinis dari efusi pleura bervariasi dan sering dihubungkan dengan proses penyakit yang mendasarinya. Gejala yang secara umum dikaitkan adalah dispnu yang progresif, batuk (nonproduktif), dan nyeri dada pleuritik.

• Dispnu

Merupakan gejala klinis yang paling sering. Mengindikasikan suatu efusi yang luas ( biasanya >500mL). Sebanyak 50% terjadi pada efusi pleura maligna. Dispnu dapat juga disebabkan oleh faktor lain, seperti penyakit paru yang mendasari, disfungsi kardia, anemia.

• Nyeri dada

Nyeri dada dapat ringan atau berat secara spesifik digambarkan dengan nyeri yang tajam atau menusuk, memberat dengan inspirasi dalam, dan bersifat pleuritik. Nyeri dapat berlokasi di dinding dada atau menjalar ke bahu ipsilateral atau abdomen atas (biasanya terlihat dengan mesotelioma maligna), biasanya disebabkan oleh keterlibatan diafragma. Intensitas nyeri dada berkurang dengan peningkatan luasnya efusi pleura. Nyeri dada dapat menunjukkan suatu iritasi pleura, dimana dapat membantu diagnosis penyebab efusi, karena efusi transudatif tidak menyebabkan iritasi pleura secara langsung.
  • Tanda dan gejala lain yang muncul dengan efusi pleura dihubungkan dengan proses penyakit yang mendasarinya.
  • Pada gagal jantung kongestif: terjadi edema tungkai, ortopnu, dan paroksismal nokturnal dispnu.
  • Pada TB paru: keringat malam, demam, hemoptisis, dan penurunan berat badan.
  • Pada pneumonia bakterial aerobik: episode febril akut, produksi sputum purulent, dan nyeri dada pleuritik.
  • Napas pendek
  • Batuk
  • Hiccups
  • Pernapasan cepat
Penanganan:
Perawatan awal berupa pembuangan cairan dengan jarum berlubang atau memasukkan pipa (saluran cairan dada) melalui dinding dada. Efusi pleura yang terinfeksi perlu segera dikeluarkan dengan menggunakan pipa intubasi melalui sela iga. Bila cairan pusnya kental sehingga sulit dikeluarkan atau bila empiemanya multilokular, perlu tindakan operatif. Mungkin sebelumnya dapat dibantu dengan irigasi cairan garam fisiologis atau larutan antiseptic (betadin). Pengobatan secara sistemik hendaknya segera diberikan, tetapi ini tidak berarti bila tidak diiringi pengeluaran cairan yang adekuat.

Untuk mencegah terjadinya lagi efusi pleura setelah aspirasi (pada efusi pleura maligna), dapat dilakukan pleurodesis yakni melengketnya pleura viseralis dan pleura parietalis. Zat – zat yang dipakai adalah tetrasiklin (terbanyak dipakai) bleomisin, korinebakterium parvum, Tio-tepa, 5- fluorourasil.


Antibiotic (mis. untuk efusi parapneumonik) dan diuretic (mis. untuk efusi karena CHF) umumnya digunakan pada manajemen inisial efusi pleura. Pemilihan obat pada tiap golongan tergantung pada penyebab efusi dan gejala klinis. Perhatian serius perlu diberikan untuk kemungkinan terjadinya interaksi obat,dan efek samping.


Antibiotik yang digunakan bisa kombinasi, seperti sefalosporin generasi ketiga (ceftriaxone) dan makrolida, ataupun monoterapi dengan fluoroquinolone antipneumokokus generasi baru. Bila pasien dengan penurunan daya tahan tubuh atau dengan kerusakan struktur paru (seperti bronkiektasis), sefalosporin seperti ceftazidime direkomendasikan.


Diuretik menurunkan volume plasma dan edema dengan cara diuresis,diuretik yang digunakan seperti furosemid dan spironolakton. Furosemid meningkatkan ekskresi cairan, menghambat reabsorbsi natrium dan klorida pada lengkung Henle asendens dan tubulus distal renalis. Spironolakton berkompetensi dengan aldosteron, meningkatkan ekskresi air dengan menahan ion hydrogen dan kalium (Kalium sparring effect).

4. Tuberkulosis (TB)


Tuberkulosis atau disingkat TBC merupakan penyakit paru-paru yang disebabkan oleh infeksi menyerang jaringan paru-paru. Penyebab utama adalah bakteri mycobacterium tuberculosis. Sebagian besar orang memiliki mikroba TB di dalam tubuhnya, tapi mikroba ini hanya menyebabkan penyakit bagi beberapa orang yang kekebalan tubuhnya sedang menurun.

Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit menular yang umum dan sering mematikan yang disebabkan oleh mikobakterium, biasanya''''Mycobacterium tuberculosis pada manusia. Tuberkulosis biasanya menyerang paru-paru tetapi juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh. Hal ini menyebar melalui udara, ketika orang yang memiliki penyakit batuk, bersin, atau meludah. Kebanyakan infeksi pada manusia dalam hasil infeksi, asimtomatik laten, dan sekitar satu dari sepuluh infeksi laten pada akhirnya berkembang menjadi penyakit aktif, yang, jika dibiarkan tidak diobati, membunuh lebih dari setengah dari korban.


Penyebab:
Penyebab seseorang mengidap TB adalah bakteri mycobacterium tuberculosis. Sebagian besar orang memiliki mikroba TB di dalam tubuhnya, tapi mikroba ini hanya menyebabkan penyakit di beberapa orang saja, biasanya jika imunitas atau kekebalan tubuh orang itu menurun.

Gejala klasik adalah batuk kronis dengan darah-biruan dahak, demam, keringat malam, dan penurunan berat badan. Infeksi organ lain menyebabkan berbagai gejala. Diagnosis bergantung pada radiologi (umum sinar-X dada), tes kulit tuberkulin, tes darah, serta pemeriksaan mikroskopis dan kultur mikrobiologis cairan tubuh. Pengobatan sulit dan membutuhkan program panjang beberapa antibiotik. Kontak juga disaring dan dirawat jika perlu. Resistensi antibiotik merupakan masalah yang berkembang dalam (luas) multi-obat-tahan TB. Pencegahan bergantung pada program skrining dan vaksinasi, biasanya dengan Bacillus Calmette-Guerin vaksin.

Sepertiga dari populasi dunia diperkirakan terinfeksi dengan M.'' TBC'', dan baru infeksi terjadi pada laju sekitar satu per detik. dengan banyak gejala yang tumpang tindih dengan varian lainnya, sementara yang lain lebih (tetapi tidak seluruhnya) khusus untuk varian tertentu. Beberapa varian mungkin hadir secara bersamaan.


Ketika penyakit ini menjadi aktif, 75% dari kasus TB paru, yaitu, TB dalam paru-paru. Gejala termasuk nyeri dada, batuk darah, dan batuk, produktif berkepanjangan selama lebih dari tiga minggu. Gejala sistemik berupa demam, menggigil, keringat malam, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, pucat, dan sering kecenderungan kelelahan sangat mudah. Hal ini terjadi lebih umum pada orang imunosupresi dan anak-anak. Situs infeksi paru termasuk tuberkulosis pleura di pleurisy, sistem saraf pusat pada meningitis, sistem limfatik dalam penyakit kelenjar leher, sistem genitourinari di TB urogenital, dan tulang dan sendi pada penyakit Pott tulang belakang. Suatu bentuk sangat serius disebarkan TB, lebih dikenal sebagai TBC miliaria. TB luar paru dapat hidup berdampingan dengan TB paru juga.


Studi memanfaatkan sidik jari DNA dari''M. TBC strain''telah menunjukkan bahwa reinfeksi kontribusi lebih besar terhadap TB kambuh daripada yang diperkirakan sebelumnya, dengan antara 12% dan 77% dari kasus disebabkan infeksi ulang (bukan reaktivasi).


Tuberkulosis adalah salah satu dari tiga penyakit utama kemiskinan bersama dengan AIDS dan malaria. Dana Global untuk Memerangi AIDS dimulai pada tahun 2002 untuk meningkatkan keuangan untuk mengatasi penyakit menular. Globalisasi telah menyebabkan peningkatan peluang untuk menyebarkan penyakit. Pada tahun 2007, sebuah TBC takut terjadi ketika Andrew Pembicara terbang pada penerbangan transatlantik terinfeksi dengan multi-resistan terhadap obat TB.


Gejala:
Gejalanya meliputi demam dan batuk terus-menerus, nafsu makan menurun, dan tubuh yang melemah. Gejala penyakit TBC digolongkan menjadi dua bagian, yaitu gejala umum dan gejala khusus. Sulitnya mendeteksi dan menegakkan diagnosa TBC adalah disebabkan gambaran secara klinis dari si penderita yang tidak khas, terutama pada kasus-kasus baru.
  • Gejala umum (Sistemik)
Demam tidak terlalu tinggi yang berlangsung lama, biasanya dirasakan malam hari disertai  keringat malam. Kadang-kadang serangan demam seperti influenza dan bersifat hilang timbul.
Penurunan nafsu makan dan berat badan.
Batuk-batuk selama lebih dari 3 minggu (dapat disertai dengan darah).
Perasaan tidak enak (malaise), lemah.
  • Gejala khusus (Khas)
Tergantung dari organ tubuh mana yang terkena, bila terjadi sumbatan sebagian bronkus (saluran yang menuju ke paru-paru) akibat penekanan kelenjar getah bening yang membesar, akan menimbulkan suara “mengi”, suara nafas melemah yang disertai sesak.Kalau ada cairan dirongga pleura (pembungkus paru-paru), dapat disertai dengan keluhan sakit dada.

Bila mengenai tulang, maka akan terjadi gejala seperti infeksi tulang yang pada suatu saat dapat membentuk saluran dan bermuara pada kulit di atasnya, pada muara ini akan keluar cairan nanah. 


Pada anak-anak dapat mengenai otak (lapisan pembungkus otak) dan disebut sebagai meningitis (radang selaput otak), gejalanya adalah demam tinggi, adanya penurunan kesadaran dan kejang-kejang.


Pada penderita usia anak-anak apabila tidak menimbulkan gejala, Maka TBC dapat terdeteksi kalau diketahui adanya kontak dengan pasien TBC dewasa. Sekitar 30-50% anak-anak yang terjadi kontak dengan penderita TBC paru dewasa memberikan hasil uji tuberkulin positif. Pada anak usia 3 bulan – 5 tahun yang tinggal serumah dengan penderita TBC paru dewasa dengan BTA positif, dilaporkan 30% terinfeksi berdasarkan pemeriksaan serologi/darah.


Pengobatan:

Antibiotik yang diminum telah dapat menyembuhkan TB, tapi jumlah penderita penyakit ini terus meningkat sejak 1980-an. Hal ini sebagian disebabkan oleh timbulnya jenis bakteri baru yang kebal terhadap antibiotik dan sebagian juga akibat penyebaran HIV/AIDS yang menurunkan kekebalan seseorang.

Tips berikut berguna untuk mencegah Penularan penyakit TBC:
  • Menutup mulut pada waktu batuk dan bersin
  • Meludah hendaknya pada tempat tertentu yang sudah diberi desinfektan (air sabun).
  • Imunisasi BCG diberikan pada bayi berumur 3-14 bulan.
  • Menghindari udara dingin.
  • Mengusahakan sinar matahari dan udara segar masuk secukupnya ke dalam tempat tidur.
  • Menjemur kasur, bantal,dan tempat tidur terutama pagi hari.
  • Semua barang yang digunakan penderita harus terpisah begitu juga mencucinya dan tidak boleh digunakan oleh orang lain.
  • Makanan harus tinggi karbohidrat dan tinggi protein
Selanjutnya yang akan dibahas lebih lanjut adalah tentang penggunaan vaksin BCG untuk pencegahan TBC.

Vaksin BCG sebaiknya digunakan pada bayi dan anak-anak yang hasil uji tuberculinnya negatif dan yang berada dalam lingkungan orang dewasa dengan kondisi terinfeksi TBC dan tidak menerima terapi atau menerima terapi tetapi resisten terhadap isoniazid atau rifampin. Selain itu, vaksin BCG juga harus diberikan kepada tenaga kesehatan yang bekerja di lingkungan dengan pasien infeksi TBC tinggi. Sebelum dilakukan pemberian vaksin BCG (selain bayi sampai dengan usia 3 bulan) setiap pasien harus terlebih dahulu menjalani skin test. Vaksin BCG tidak diindikasikan untuk pasien yang hasil uji tuberculinnya posistif atau telah menderita active tuberculosis, karena pemberian vaksin BCG tidak memiliki efek untuk pasien yang telah terinfeksi TBC.


5. Pneumotoraks

Pneumotoraks atau paru-paru runtuh terjadi ketika kebocoran udara ke dalam ruang antara paru-paru dan dinding dada. Hal tersebut mendorong udara di bagian luar paru-paru. Dalam kebanyakan kasus, hanya sebagian dari paru-paru runtuh. Pneumotoraks dapat disebabkan oleh cedera dada, prosedur medis tertentu yang melibatkan paru-paru atau kerusakan akibat penyakit penyakit paru yang mendasari. Kadang-kadang, pneumotoraks terjadi tanpa alasan yang jelas.Ketika paru-paru runtuh, hal itu menyebabkan nyeri dada dan sesak napas mendadak. Sebuah pneumotoraks kecil yang tidak rumit dengan cepat dapat sembuh sendiri. Ketika pneumotoraks lebih besar, biasanya dokter memasukkan suatu tabung atau jarum antara tulang rusuk untuk mengeluarkan udara yang berlebih.

Penyebab:

Pneumotoraks terjadi jika satu atau kedua membran pleura tertembus dan udara masuk ke dalam rongga pleura menyebabkan paru-paru mengempis. Membran pleura dipisahkan oleh lapisan cairan pleura sangat tipis yang melumasi gerakan mereka. Keseimbangan tekanan antara dinding dada, lapisan pleura, dan jaringan paru-paru memungkinkan paru-paru "terisap" ke dalam dinding dada.

Pada pneumotoraks, udara masuk ke dalam rongga pleura. Keseimbangan tekanan pun berubah dan paru-paru mengempis. Jika lebih banyak udara yang masuk ke dalam rongga tapi tidak dapat keluar, tekanan di sekitar paru-paru semakin tinggi yang dapat mengancam jiwa.


Pneumotoraks spontan dapat terjadi akibat pecahnya alveolus yang membesar secara abnormal di permukaan paru-paru atau akibat kondisi paru-paru, seperti asma. Penyebab lain adalah patah tulang rusuk dan luka dada.


Gejala:

Terjadinya penumotoraks memicu dada sesak, nyeri, dan sesak napas.

Pengobatan

Tujuan dalam mengobati pneumotoraks adalah untuk meringankan tekanan pada paru-paru, yang memungkinkan untuk kembali berkembang, dan untuk mencegah kambuh. Metode terbaik untuk mencapai hal ini tergantung pada keparahan dari kolaps paru dan kadang-kadang pada kesehatan penderita secara keseluruhan. Beberapa pengobatan untuk pneumotoraks dapat meliputi: 
  1. Pengamatan atau pemantauan perkembangan penyakit
  2. Penyisipan jarum atau tabung di dada
  3. Operasi.
6. Asma

Asma adalah penyakit radang paru-paru yang menimbulkan serangan sesak napas dan mengi yang berulang. Asma merupakan salah satu kelainan paru-paru paling banyak dan bervariasi, menyerang satu dari empat anak di beberapa daerah. Otot dinding saluran udara berkontraksi seperti kejang, menyebabkan saluran udara menyempit, sehingga terjadi serangan sesak napas. Penyempitan diperburuk oleh sekresi lendir yang berlebihan. Sebagian besar kasus terjadi di masa kanak-kanak dan biasanya berkaitan dengan penyakit yang didasari oleh alergi seperti eksema dan keduanya mempunyai faktor penyakit turunan.

Asma adalah penyakit inflamasi (radang) kronik saluran napas menyebabkan peningkatan hiperesponsif jalan nafas yang menimbulkan gejala episodik berulang berupa mengi (nafas berbunyi ngik-ngik), sesak nafas, dada terasa berat dan batuk-batuk terutama malam menjelang dini hari. Gejala tersebut terjadi berhubungan dengan obstruksi jalan nafas yang luas, bervariasi dan seringkali bersifat reversible dengan atau tanpa pengobatan. Seperti diketahui, saluran napas manusia bermula dari mulut dan hidung, lalu bersatu di daerah leher menjadi trakea (tenggorok) yang akan masuk ke paru. Di dalam paru, satu saluran napas trakea itu akan bercabang dua, satu ke paru kiri dan satu lagi ke paru kanan. Setelah itu, masing-masing akan bercabang-cabang lagi, makin lama tentu makin kecil sampai 23 kali dan berujung di alveoli, tempat terjadi pertukaran gas, oksigen (O 2 ) masuk ke pembuluh darah, dan karbon dioksida (CO 2 ) dikeluarkan.



Faktor Pencetus Serangan Asma

A. Faktor penjamu, faktor pada pasien

  • Aspek genetik
  • Kemungkinan alergi
  • Saluran napas yang memang mudah terangsang
  • Jenis kelamin
  • Ras/etnik
B. Faktor lingkungan
  • Bahan-bahan di dalam ruangan :Tungau debu rumah - Binatang, kecoa
  • Bahan-bahan di luar ruangan : Tepung sari bunga - Jamur
  • Makanan-makanan tertentu, Bahan pengawet, penyedap, pewarna makanan
  • Obat-obatan tertentu
  • Iritan (parfum, bau-bauan merangsang, household spray )
  • Ekspresi emosi yang berlebihan
  • Asap rokok dari perokok aktif dan pasif
  • Polusi udara dari luar dan dalam ruangan
  • Infeksi saluran napas
  • Exercise induced asthma, mereka yang kambuh asmanya ketika melakukan aktivitas fisik tertentu.
  • Perubahan cuaca
Penyebab:
Asma disebabkan penyempitan saluran udara di dalam paru-paru. Pada sebagian besar anak, pemicu serangan adalah reaksi alergi terhadap benda asing, atau alergen, yang dapat berupa partikel kecil terhirup, seperti polen, jamur dari kotoran tungau debu rumah, dan partikel-partikel dari rambut atau bulu hewan. Kasus lain disebabkan oleh alergi makanan atau minuman, obat tertentu, stres, infeksi saluran napas, dan aktivitas berat dalam cuaca dingin.

Gejala:

Serangan asma pada setiap orang berbeda-beda kondisinya. Beberapa orang mengalami serangan ringan yang jarang, ada yang cenderung menderita sesak napas berat yang mengancam jiwa dan beberapa penderita lain mendapat serangan yang bervariasi dan tak terduga setiap hari.

Secara umum gejala asma adalah sesak napas, batuk berdahak dan suara napas yang berbunyi ngik-ngik dimana seringnya gejala ini timbul pada pagi hari menjelang waktu subuh, hal ini karena pengaruh keseimbangan hormon kortisol yang kadarnya rendah ketika pagi dan berbagai faktor lainnya.

Penderita asma akan mengeluhkan sesak nafas karena udara pada waktu bernafas tidak dapat mengalir dengan lancar pada saluran nafas yang sempit dan hal ini juga yang menyebabkan timbulnya bunyi ngik-ngik pada saat bernafas. Pada penderita asma, penyempitan saluran pernafasan yang terjadi dapat berupa pengerutan dan tertutupnya saluran oleh dahak yang dirpoduksi secara berlebihan dan menimbulkan batuk sebagai respon untuk mengeluarkan dahak tersebut. Gambar dibawah ini adalah gambar penampang paru dalam keadaan normal dan saat serangan asma.



Tanda-tanda peringatan dini gejala asma meliputi:
  1. Sering batuk, terutama pada malam hari
  2. Kehilangan napas Anda dengan mudah atau sesak napas
  3. Merasa sangat lelah atau lemah saat berolahraga
  4. Mengi atau batuk setelah latihan
  5. Merasa lelah, mudah marah, atau menggerutu
  6. Penurunan atau perubahan fungsi paru-paru yang diukur pada puncak arus meter
  7. Tanda-tanda pilek atau alergi (bersin, pilek, batuk, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, dan sakit kepala)
  8. Masalah tidur
Data-data diatas tidak mutlak merupakan gejala asma dini, namun tidak ada salahnya untuk memeriksakan kondisi tersebut kepada dokter atau tim medis, apalagi jika kemudian hari kondisi tersebut menjadi semakin parah. Mencegah lebih baik dibandingkan mengobati bukan?

Pengobatan
Pada dasarnya penanganan asma yang paling efektif adalah dengan menghindari faktor-faktor pencetus asma dan menggunakan obat asma untuk mengurangi pembengkakan saluran pernafasan. Pengobatan asma secara cepat/jangka pendek yaitu dengan menggunakan ob at pelega saluran pernafasan seperti inhaler dan nebulizer yang berfungsi menghentikan serangan asma. Pengobatan jangka panjang yang berfungsi untuk mencegah terjadinya serangan asma adalah dengan menggunakan obat-obatan seperti steroid berfungsi untuk tetap membuat saluran pernafasan terbuka dan menggurangi pembengkakan.

7. Penyakit Paru-Paru Obstruktif Kronis

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) mengacu pada bronkitis kronis dan emfisema, sepasang dari dua biasanya co-ada penyakit paru-paru di mana saluran napas menjadi menyempit. Hal ini menyebabkan keterbatasan aliran udara ke dan dari paru-paru menyebabkan sesak napas. Berbeda dengan asma, keterbatasan aliran udara yang buruk reversibel dan biasanya akan semakin memburuk dari waktu ke waktu.

PPOK disebabkan oleh partikel berbahaya atau gas, paling sering dari merokok tembakau, yang memicu respon inflamasi abnormal pada paru-paru. Respon inflamasi di saluran udara yang lebih besar dikenal sebagai bronkitis kronis, yang didiagnosa secara klinis ketika orang secara teratur batuk dahak. Di alveoli, respon inflamasi menyebabkan kerusakan jaringan paru-paru, proses yang dikenal sebagai emphysema. Kursus alami COPD ditandai dengan tiba-tiba worsenings sesekali disebut gejala eksaserbasi akut, yang sebagian besar disebabkan oleh infeksi atau polusi udara.


Diagnosis COPD memerlukan tes fungsi paru-paru. Strategi manajemen yang penting adalah berhenti merokok, vaksinasi, rehabilitasi, dan terapi obat (inhaler sering menggunakan). Beberapa pasien pergi untuk jangka panjang yang memerlukan terapi oksigen atau transplantasi paru-paru.


COPD adalah juga dikenal sebagai paru-paru obstruktif penyakit kronis (DINGIN), penyakit saluran napas obstruktif kronis (Coad), keterbatasan aliran udara kronis (CAL) dan penyakit pernapasan kronis obstruktif (KABEL).


Gejala:
Gejala utama sesak napas, batuk, dan produksi sputum (riak). Sputum adalah bahan yang dikeluarkan dari paru, bronchus, dan trachea melalui mulut. Biasanya juga disebut dengan expectoratorian.


Salah satu gejala paling umum dari COPD adalah sesak napas (dyspnea). Orang dengan PPOK umumnya menjelaskan ini sebagai: "Napasku membutuhkan usaha," "Saya merasa kehabisan napas," atau "Saya tidak bisa mendapatkan cukup udara dalam". Orang-orang dengan PPOK biasanya dispnea pemberitahuan pertama selama latihan keras ketika tuntutan pada paru-paru adalah terbesar. Selama bertahun-tahun, dispnea cenderung untuk mendapatkan secara bertahap memburuk sehingga dapat terjadi selama lebih ringan, aktivitas sehari-hari seperti pekerjaan rumah tangga. Pada tahap lanjut dari COPD, dispnea dapat menjadi begitu buruk sehingga terjadi selama istirahat dan selalu hadir.

Gejala lain dari PPOK adalah batuk produksi, dahak atau lendir yang terus-menerus, mengi, sesak dada, dan kelelahan. 
Orang dengan canggih (sangat parah) COPD sering mengembangkan kegagalan pernafasan. Ketika ini terjadi, sianosis, perubahan warna kebiruan pada bibir disebabkan oleh kekurangan oksigen dalam darah, dapat terjadi. Kelebihan karbon dioksida dalam darah dapat menyebabkan sakit kepala, mengantuk atau kedutan (asteriksis). Sebuah komplikasi maju COPD adalah kor pulmonal, beban pada jantung karena pekerjaan tambahan yang diperlukan oleh jantung untuk memompa darah melalui paru-paru yang terkena. Gejala kor pulmonal adalah edema perifer, dilihat sebagai pembengkakan pada pergelangan kaki, dan dyspnea.

Ada beberapa tanda-tanda dari COPD bahwa seorang pekerja kesehatan mungkin mendeteksi meskipun mereka dapat dilihat pada penyakit lain. Beberapa orang menderita COPD dan tidak ada tanda-tanda. Tanda-tanda umum adalah:

  1. takipnea, tingkat pernapasan yang cepat
  2. mengi suara atau ronki di paru-paru didengar melalui stetoskop
  3. bernafas keluar mengambil waktu lebih lama dari menghirup
  4. pembesaran dada, terutama jarak depan-to-back (hiperinflasi)
  5. aktif menggunakan otot-otot di leher untuk membantu pernapasan
  6. bernapas melalui mengerutkan bibir
  7. anteroposterior meningkat untuk rasio lateral dada
Penyebab:
  • Merokok
Faktor risiko utama untuk COPD adalah merokok tembakau kronis. Di Amerika Serikat, 80 sampai 90% kasus PPOK disebabkan oleh merokok. Paparan asap rokok diukur dalam paket-tahun, rata-rata jumlah rokok yang dihisap paket harian dikalikan dengan jumlah tahun merokok. Tidak semua perokok akan mengembangkan PPOK, namun perokok terus menerus memiliki setidaknya risiko 25% setelah 25 tahun. Kemungkinan mengembangkan PPOK meningkat dengan bertambahnya usia dengan meningkatnya paparan asap kumulatif.
  • Pekerjaan eksposur
Paparan intens dan berkepanjangan untuk debu tempat kerja ditemukan di pertambangan batubara, pertambangan emas, dan industri tekstil kapas dan bahan kimia seperti kadmium, isosianat, dan asap dari pengelasan telah terlibat dalam pengembangan obstruksi aliran udara, bahkan dalam bukan perokok. Pekerja yang merokok dan terpapar partikel dan gas bahkan lebih mungkin untuk mengembangkan PPOK. Paparan debu silika intens menyebabkan silikosis, penyakit paru restriktif berbeda dari PPOK, namun, paparan debu silika kurang intens telah dikaitkan dengan kondisi seperti PPOK. Efek polutan kerja pada paru-paru secara substansial tampaknya kurang penting dibandingkan pengaruh merokok.
  • Polusi udara
Studi di banyak negara telah menemukan bahwa orang yang tinggal di kota-kota besar memiliki tingkat yang lebih tinggi dari COPD dibandingkan dengan orang yang tinggal di daerah pedesaan. Perkotaan polusi udara dapat menjadi faktor yang berkontribusi untuk PPOK karena dianggap memperlambat pertumbuhan normal paru-paru meskipun penelitian jangka panjang diperlukan untuk mengkonfirmasi link belum dilakukan. Di banyak negara berkembang polusi udara dalam ruangan dari asap api memasak (sering menggunakan bahan bakar biomassa seperti kayu dan kotoran hewan) adalah penyebab umum dari PPOK, terutama pada wanita.
  • Genetika
Beberapa faktor di samping paparan asap tebal diperlukan bagi seseorang untuk mengembangkan PPOK. Faktor ini mungkin merupakan kerentanan genetik. COPD adalah lebih umum diantara saudara-saudara dari pasien-pasien PPOK yang merokok dibandingkan perokok yang tidak berhubungan. Perbedaan genetik yang membuat paru-paru beberapa orang 'rentan terhadap efek dari asap tembakau sebagian besar tidak diketahui.

Alpha 1-antitrypsin adalah suatu kondisi genetik yang bertanggung jawab untuk sekitar 2% dari kasus PPOK. Dalam kondisi ini, tubuh tidak membuat cukup protein, alpha 1-antitripsin. Alpha 1-antitripsin melindungi paru-paru dari kerusakan yang disebabkan oleh enzim protease, seperti elastase dan tripsin, yang dapat dirilis sebagai hasil dari respon inflamasi terhadap asap tembakau.

  • Faktor risiko lainnya
Sebuah kecenderungan untuk penyempitan jalan napas tiba-tiba dalam respon terhadap iritasi dihirup, hyperresponsiveness bronkial, merupakan karakteristik dari asma. Banyak orang dengan PPOK juga memiliki kecenderungan ini. Pada PPOK, kehadiran hyperresponsiveness bronkial memprediksi saja lebih buruk dari penyakit.

8. Bronkitis Kronis


Secara klinis, Bronkitis kronis merupakan penyakit saluran pernapasan yang ditandai dengan batuk berdahak sedikitnya 3 bulan dalam setahun selama 2 tahun berturut-turut. Di Indonesia, belum ada angka kesakitan Bronkitis kronis, kecuali di RS sentra-sentra pendidikan. Sebagai perbandingan, di AS ( National Center for Health tatistics ) diperkirakan sekitar 4% dari populasi didiagnosa sebagai Bronkitis kronis. Angka inipun diduga masih di bawah angka kesakitan yang sebenarnya (underestimate) dikarenakan tidak terdiagnosanya Bronkitis kronis. Di sisi lain dapat terjadi pula overdiagnosis Bronkitis kronis pada pasien-pasien dengan batuk non spesifik yang self-limited (sembuh sendiri).

Bronkitis kronis dapat dialami oleh semua ras tanpa ada perbedaan. Frekuensi angka kesakitan Bronkitis kronis lebih kerap terjadi pada pria dibanding wanita. Hanya saja hingga kini belum ada angka perbandingan yang pasti. Usia penderita Bronkitis kronis lebih sering dijumpai di atas 50 tahun.


Berdasarkan waktu berlangsungnya penyakit, Bronkitis akut berlangsung kurang dari 6 mingu dengan rata-rata 10-14 hari, sedangkan Bronkitis Kronis berlangsung lebih dari 6 minggu. Secara umum keluhan pada Bronkitis kronis dan Bronkitis akut hampir sama. Hanya saja keluhan pada Bronkitis kronis cenderung lebih berat dan lebih lama. Hal ini dikarenakan pada Bronkitis kronis terjadi penebalan (hipertrofi) otot-otot polos dan kelenjar serta berbagai perubahan pada saluran pernapasan.


Penyebab:
Peradangan kronis saluran udara paru-paru biasanya disebabkan oleh rokok. Jarang sekali, infeksi akut yang berulang menimbulkan bronkitis kronis.

Pada bronkitis kronis, bronkus, saluran udara utama menuju paru-paru, meradang, membengkak, dan menyempit akibat iritasi oleh asap tembakau, infeksi berulang, atau paparan lama terhadap zat polutan. Saluran udara yang meradang mulai menghasilkan dahak berlebihan, awalnya menyebabkan batuk mengganggu di waktu lembap dan dingin, lalu berlanjut sepanjang tahun.


Gejala:

Gejala seperti suara serak, mengi, dan sesak napas juga timbul. Akhirnya si penderita merasa sesak napas bahkan di saat sedang istirahat. Jika terjadi infeksi saluran napas sekunder, dahak dapat berubah warna dari bening atau putih menjadi kuning atau hijau.


Keluhan dan gejala-gejala klinis Bronkitis Kronis adalah sebagai berikut:
Batuk dengan dahak atau batuk produktif dalam jumlah yang banyak. Dahak makin banyak dan berwarna kekuningan (purulen) pada serangan akut (eksaserbasi). Kadang dapat dijumpai batuk darah.
Sesak napas. Sesak bersifat progresif (makin berat) saat beraktifitas.
Adakalanya terdengar suara mengi (ngik-ngik).
Pada pemeriksaan dengan stetoskop (auskultasi) terdengar suara krok-krok terutama saat inspirasi (menarik napas) yang menggambarkan adanya dahak di saluran napas.
Secara klinis, Bronkitis kronis terbagi menjadi 3 jenis, yakni:
  1. Bronkitis kronis ringan ( simple chronic bronchitis), ditandai dengan batuk berdahak dan keluhan lain yang ringan.
  2. Bronkitis kronis mukopurulen ( chronic mucupurulent bronchitis), ditandai dengan batuk berdahak kental, purulen (berwarna kekuningan).
  3. Bronkitis kronis dengan penyempitan saluran napas ( chronic bronchitis with obstruction ), ditandai dengan batuk berdahak yang disertai dengan sesak napas berat dan suara mengi.
Untuk membedakan ketiga penyakit Bronkitis Kronis di atas, bisa didasarkan pada riwayat penyakit dan pemeriksaan klinis oleh dokter disertai pemeriksaan penunjang (jika diperlukan), yakni radiologi (rontgen), faal paru, EKG, analisa gas darah.

9. Emfisema

Emfisema adalah jenis penyakit paru obstruktif kronik yang melibatkan kerusakan pada kantung udara (alveoli) di paru-paru. Akibatnya, tubuh tidak mendapatkan oksigen yang diperlukan. Emfisema membuat penderita sulit bernafas. Penderita mengalami batuk kronis dan sesak napas. Penyebab paling umum adalah merokok. 

Penyebab:

Pada emfisema, gelembung udara (alveolus) menjadi teregang berlebihan. Mereka juga meluruh dan menyatu sehingga luas permukaan penyerap oksigen jadi berkurang. Alveolus tidak hanya kehilangan daerah pertukaran udaranya, tapi udara juga terjebak di dalam akibat penurunan elatisitas dinding alveolus. Akibatnya, paru-paru mengembang berlebihan, volume udara yang masuk dan keluar paru-paru berkurang, dan lebih sedikit oksigen yang dapat diserap ke dalam aliran darah.

Sebagian besar penderita emfisema adalah para perokok berat dalam waktu lama, walaupun kelainan bawaan langka yang disebut defisiensi alfa1-antitripsin juga dapat menyebabkan emfisema. Meskipun kerusakan akibat emfisema biasanya ireversibel (tak bisa kembali), berhenti merokok kadang dapat memperlambat perkembangan penyakit dan memungkinkan silia untuk pulih kembali. Silia sendiri adalah rambut-rambut kecil di permukaan lapisan saluran udara paru-paru.



Penyebab dari penyakit emfisema paru-paru diantaranya adalah:
  • Bronkhitis Kronis yang berkaitan dengan merokok
  • Mengisap asap rokok/debu
  • Pengaruh usia
Komplikasi yang terjadi pada penderita Emfisema Paru-paru, diantaranya adalah:
  • Sering mengalami infeksi ulang pada saluran pernapasan
  • Daya tahan tubuh kurang sempurna
  • Proses peradangan yang kronis di saluran napas
  • Tingkat kerusakan paru makin parah
Jika seseorang telah  memiliki penyakit emfisema paru-paru, pengobatan yang dapat diambil untuk menghentikan perkembangan dan untuk melindungi diri dari komplikasi:
  1. Berhenti merokok. Berhenti merokok merupakan paling penting yang dapat diambil untuk kesehatan penderita  secara keseluruhan untuk menghentikan perkembangan emfisema. Jika perlu, Bergabunglah dengan program berhenti merokok agar anda benar benar bisa menghentikan kebiasan mengkonsumsi rokok.
  2. Hindari iritasi pernapasan  termasuk asap dari knalpot cat dan mobil, beberapa bau masakan, parfum tertentu, bahkan membakar lilin dan kemenyanpun juga perlu dihindari.
  3. Berolahraga secara teratur. Penderita bisa mengurangi penyakit emfisema dengan cara berolah raga secara teratur, dengan melakukan hal ini penderita dapat meningkatkan kapasitas paru paru yang tentunya akan membuat pernafasan lebih lega.
  4. Melindungi diri dari udara dingin. Udara dingin dapat menyebabkan kejang pada saluran bronkial yang  membuat lebih sulit untuk bernapas. Sehingga penyakit Emfisema Paru-paru bisa bertambah parah.
Gejala:
Sesak napas, mengi, sesak dada, mengurangi kapasitas untuk kegiatan fisik, batuk kronis, kehilangan nafsu makan dan berat, serta kelelahan.

Pengobatan:

Jika Anda perokok, berhenti merokok adalah cara pencegahan terbaik. Bagi yang sudah terkena, berhenti merokok dapat mengurangi penyebaran penyakit.

10. Penyakit Paru Akibat Kerja

Definisi penyakit paru akibat kerja adalah penyakit atau kelainan paru yang timbul sehubungan dengan pekerjaannya. Berbagai bahan berupa debu, serat dan gas dapat timbul pada proses industri. Tergantung pada jenis bahan tersebut maka penyakit yang ditimbulkannya pun bermacam-macam. Definisi PPAK merupakan hal penting karena akan menentukan diagnosis dan pada akhirnya menentukan terapi yang tepat. Penting juga diingat bahwa PAK tidak hanya semata-mata masalah medis, persoatan hukum termasuk dalarn pelaporan yang diperlukan dan kompensasi termasuk di dalamnya.

EPIDEMIOLOGI PENYAKIT PARU AKIBAT KERJA


Penyakit paru akibat kerja terdiri dari pneumokoniosis (angka prevalens di Amerika dan lnggris antara 2,5-30%), silikosis (lebih dari 60% pekerja pabrik di Amerika menderita silikosis antara 1987 sampai 1995), asbestosis (prevalens di dunia sekitar 0,04%) bisinosis (79,3%), asma kerja, beriliosis, farmer’s lung disease, penumonitis hipersensitif, kanker paru akibat asbes dan lain-lain.


Penelitian epidemiologi antara pekerja dan lingkungan menunjukkan hubungan antara pajanan tertentu dan efek merugikan yang ditimbulkan.Harus disadari bahwa penelitian epidemiologi penting untuk mengetahui proses patologis yang pada akhimya menimbulkan gerakan pencegahan, penatalaksanaan atau kompensasi. Untuk menegakkan apakah penyakit paru yang diderita berasal dari pekerjaan atau lingkungan, pertama haruslah dipastikan sejauh mana paparan atau pajanan berkontribusi terhadap penyakit.


MEKANISME PERTAHANAN PARU TERHADAP PARTIKEL TERINHALASI


Sistem pertahanan tubuh terhadap partikel yang terinhalasi meliputi 3 sistem pertahanan yang saling berkaitan dan bekerja sama yaitu:

  1. Garis pertahanan pertama adalah pertahanan mekanik yang terdiri dari hidung dan jalan napas ekstratoraks yang meluas sarnpai ke glotis. Hidung adalah penyaring luas yang efisien dan kebanyakan partikel berdiameter lebih dari 15 µm berdeposit di dalamnya. Reseptor saluran napas kemudian menimbulkan konstriksi otot polos bronkus terhadap iritasi kimia dan fisik, menurunkan penetrasi partikel dan gas berbahaya serta mencetuskan bersin dan batuk.
  2. Garis pertahanan ke-2 adalah pertahanan selular yang terdapat dijalan napas konduksi seperti ruang rugi atau trakea dan bronkus sampai bronkiolus terminal. Partikel yang lebih kecil yaitu, partikel ukuran 5-15 µm dapat mencapai saluran napas bawah. Di daerah ini akan dikeluarkan cairan yang melapisi saluran napas dan alveoli serta mekanisme bersihan silia. Cairan tersebut berfungsi sebagai barier fisik dan kimia berisi bahan yang mempunyai sifat bakterisidal dan detoksifikasi.
  3. Garis pertahanan ke-3 adalah pertahanan spesifik paru atau imuniti yang terdapat di parenkim paru, tempat terjadi pertukaran gas di dalamnya. Pertahanan spesifik paru terbagi atas 2 sistem utama yaitu imuniti humoral (produksi antibodi) dan imuniti seluler (limfosit T). Hanya partikel berukuran 0,5-5 µm (debu respirabel) yang dapat mencapai saluran napas terminal dan alveoli.
Asbestosis, silikosis, dan pneumokoniosis disebabkan oleh menghirup partikel yang mengiritasi dan membuat peradangan jaringan paru-paru, mengarah ke timbulnya fibrosis. Orang yang berisiko tinggi menderita penyakit paru-paru akibat pekerjaan, adalah para pekerja yang terpapar partikel beracun selama bertahun-tahun, misalnya para pekerja tambang.

Pada penyakit paru-paru akibat kerja, terdapat penebalan perlahan (fibrosis) jaringan paru-paru, yang akhirnya menimbulkan pembentukan jaringan parut ireversibel.


Gejala:

Gejala seperti sesak napas dan batuk dapat timbul perlahan, tapi kemudian memburuk bertahun-tahun setelah paparan hilang. Di negara maju, penyakit ini semakin jarang terjadi karena sebagian besar pekerja menggunakan pakaian pelindung dan masker di lingkungan berbahaya, tapi di negara berkembang peraturan ini sering tidak dipatuhi.

Mengambil masa untuk menimbulkan gejala namun gejala akut boleh berlaku jika menyedut debu silika dalam jumlah yang banyak.
  • Tiada gejala langsung (ringan)
  • Batuk, sesak nafas
  • Cyanosis, gangguan jantung 
  • pulmonary hypertension.
KONSEP PENYAKIT PARU AKIBAT KERJA
Proses terjadinya PPAK menurut teori ekologi dipengaruhi oleh 3 faktor utama yaitu faktor agen (penyebab penyakit), faktor penjamu dan faktor lingkungan. Dahulu konsep ini hanya digunakan untuk penyakit-penyakit infeksi namun setelah terjadi pergeseran penyakit, konsep ini juga tenyata dapat diterapkan pada penyakit lain, salah satunya PPAK.

Faktor Agen
Agen adalah bahan yang terhirup oleh pekerja di tempat keria. Agen dapat berupa debu, uap ataupun gas. Agen yang dihasilkan dari lokasi tempat kerja mempunyai bentuk dan sifat yang bervariasi. Respons jaringan tubuh seseorang terhadap agen yang diinhalasi dipengaruhi faktor-faktor;.

1. Sifat fisik

Keadaan fisik partikel, uap, debu atau gas. Sulfur dioksida diabsorbsi oleh partikel karbon dan dibawa masuk ke jalan napas distal
Bentuk dan berat jenis partikel, menentukan tempat mengendap
Kelarutan
  • Partikulat, agen-agen yang tidak larut seperti asbes, menghasilkan aksi lokal, sementara agen terlarut seperti mangan mempunyai efek sistemik
  • Gas dan uap, agen yang relatif tidak terlarut seperti oksida dari nitrogen dihirup sampai saluran napas kecil, sementara agen terlarut seperti ammonia dan sulfur dioksida kadang melewati hidung dan nasofaring.
  • Higroskopisiti, peningkatan ukuran partikel dalam saluran napas.
  • Kandungan listrik yang dapat mempengaruhi tempat endapan
2. Sifat Kimia

Keasaman dan kebasaan, mempunyai efek toksik pada silia, sel dan sistem enzim Kemampuan untuk berkombinasi dengan zat di paru dan jaringan. Agen seperti karbon monoksida hidrogen sianida mempunyai efek sistemik sementara komponen fluorine mempunyai efek lokal dan sistemik
Fibrogenisiti, absetosis dan silika adalah contoh fibrogenik sementara besi dan karbon merupakan contoh nonfibrogenik
Antigenisiti, menstimulasi antibodi

Faktor Penjamu
Faktor penjamu dibagi menjadi genetik, umur, jenis kelamin ( perempuan lebih mudah sakit dibanding laki-laki) ras (ras minoritas mendapat pekerjaan yang lebih berbahaya dan tidak disukai daripada mayoritas), status gizi, pendidikan, kebiasaan merokok, obat-obatan, asap rokok, temperatur dan alkohol mempengaruhi fungsi silia dan makrofag, faktor anatomi dan fisiologi mempengaruhi pola pernapasan, keadaan imunologi dan kebiasaan menggunakan alat pelindung diri (APD).

Secara genetik pertahanan paru meliputi bersihan siliari, pembentukan antibodi humoral dan faktor lain yang mungkin berperan terhadap pencegahan penyakit. Kecepatan bersihan ditentukan oleh faktor genetik yang luas. Seseorang mungkin dapat mempunyai gerakan siliaria cepat, seseorang lain dapat mempunyai gerakan siliaria pelan. Fungsi makrofag, bersihan mukosiliari dan sensitiviti otot polos dapat dipengaruhi oleh berbagai pengaruh luar. Perbedaan status imun seseorang mempengaruhi respons agen terhirup sehingga terdapatnya atopy atau alergi dapat memperbesar terjadinya beberapa tipe asma akibat kerja.

Faktor Lingkungan
Faktor lingkungan adalah tingkat pajanan debu dan lama pajanan yang diperhitungkan dalam masa kerja. Faktor lingkungan sangat berperan terhadap terjadinya penyakit paru akibat kerja. Faktor lingkungan diklasifikasikan menjadi:
Safety hazards yang dihasilkan melalui pemindahan energi yang tidak terkontrol kepada resepien dari sumber seperti listrik, panas, kinetik atau radiasi Health hazards yang dihasilkan dalam lingkungan atau pekerjaan yang , termasuk:
  • Hazards kimia seperti timbal, merkuri atau pestisida
  • Hazards fisis termasuk kebisingan, getaran, suhu ekstrim dan radiasi
  • Hazards biokimia termasuk mengangkat beban berat dan berulang
  • Hazards biologis termasuk HlV, hepatitis B dan C, TB
  • Stress psikologis termasuk tuntutan pekerjaan yang tinggi

PENCEGAHAN PENYAKIT PARU AKIBAT KERJA

Pencegahan adalah upaya yang lebih penting daripada pengobatan. Eliminasi atau modifikasi vektor yang diduga sebagai penyebab yang dapat menurunkan insidens penyakit, contohnya kontrol air terpolusi, mengeluarkan tar dari rokok. Pencegahan penyakit akibat kerja tergantung kejasama antara pemerintah, manajemen industri dan pekerja. Ada dua faktor mengapa penyakit akibat kerja mudah dicegah.

Bahan penyebab penyakit dapat diidentifikasi, diukur dan dikontrol
Populasi yang berisiko mudah didatangi, dapat diawasi secara teratur dan diobati.
Upaya pencegahan dibagi menjadi 3 tahap yaitu pencegahan primer, sekunder dan tersier.

PENCEGAHAN PRIMER

Strategi pencegahan paling efektif adalah pencegahan primer. Tujuan pencegahan primer adalah mencegah pajanan bahan yang menyebabkan sensitisasi di lingkungan kerja. Pencegahan primer utamanya terdiri dari penghilangan atau modifikasi risiko dari pajanan bahan berbahaya sebelum penyakit terjadi.Pencegahan primer memerlukan eliminasi dan reduksi pajanan zat berbahaya dan ditujukan pada timbulnya penyakit dengan menghindari bahan penyebab, pemakaian alat pelindung diri, meningkatkan kapasiti pekerja yang dapat meminimalisasi risiko sebelum sensitisasi terjadi. Prinsip dasar pencegahan primer adalah:

1. Regulasi
Pemerintah dalam meregulasikan bahan berbahaya di tempat kerja menitik beratkan pada dua hal yaitu untuk mencegah kerusakan yang timbul dan menyediakan rancangan yang seragam. Pencegahan dan kontrol kerusakan pada PPAK dicapai dengan berbagai strategi contohnya mengontrol hazard, memberikan patokan nilai ambang batas hazard, pemeriksaan kesehatan berkala, program kompensasi, pelatihan dan edukasi pekerja.

Nilai ambang batas debu
Penyakit Paru Akibat Kerja sangat erat berhubungan dengan kontak debu karena sifat inhalasinya. American Conference of Governmental lndustrial Hygienist (ACGHIH) mengeluarkan pedoman yang dikenal sebagai Threshold Limit Values (TLVs) dan Biological Exposure lncides (BEls) dalam membuat keputusan kadar pajanan yang aman terhadap berbagai macam zat kimia dan agen fisik di tempat kerja. Contoh untuk nilai ambang batas debu total adalah 10 mg/m3 time weight average (TWA) untuk partikulat tanpa mengandung asbestos dan kristalin silika < 1%, sementara untuk debu tambang batu bara nilai ambang batasnya adalah 2.0 mg/m3 TWA.

2. Seleksi calon pekerja
Seleksi calon pekerja dilakukan dengan mengidentifikasi faktor risiko dengan pemeriksakan kesehatan sebelum bekerja untuk mengetahui riwayat kesehatan individu. Pemeriksaan kesehatan sebelum bekerja dilakukan sebelum seseorang dipekerjakan atau ditempatkan pada tempat kerja dengan bahaya-bahaya kesehatan yang mungkin terjadi.11 Prinsip dasar paru kerja adalah menerapkan keamanan pada tempat kerja pada seluruh karyawan. Contoh dalam hal ini adalah individu yang telah diketahui mengidap asma merupakan faktor risiko penting untuk terjadi asma kerja sehingga tidak ditempatkan di tempat terpajan debu.

3. Eliminasi
Eliminasi adalah menghilangkan salah satu atau lebih bahan/zat yang dinilai berbahaya. Contoh dalam hal ini menghilangkan silika atau crystalline silica di industri terutama semen karena terbukti dapat menyebabkan silikosis. Bahkan ILO/WHO meluncurkan program eliminasi global total silika di dunia pada tahun 2030.

4. Substitusi
Substitusi adalah mengganti material menjadi kurang berbahaya atau mengganti hasil akhir produk menjadi kurang berbahaya atau mengganti proses berbahaya menjadi kurang berbahaya. Contoh substitusi adalah pada deterjen bentuk serbuk lebih berbahaya dari pada bentuk pelet9 kemudian substiusi sarung tangan latex dengan protein rendah atau sarung tangan latex bebas tepung atau sarung tangan non latex karena terbukti menginduksi asma kerja di beberapa negara.

5. Ventilasi
Ventilasi yaitu memindahkan debu atau sisa pembakaran dengan ventilasi yang sesuai. Udara dialirkan satu arah dengan lubang jendela yang berbeda tingginya sehingga udara dapat mengalir dengan baik.

6. Modifikasi
Modifikasi hampir sama dengan ventilasi namun digunakan untuk zat-zat yang  lebih berbahaya. Contohnya adalah membuat penutupan ventilasi (enclosure) pada debu silika yang dihasilkan pada pabrik semen.

7. Perlindungan personal

Perlindungan personal biasa disebut alat pelindung diri (APD). Contoh APD adalah masker atau respirator. Perlindungan personal mempunyai kekurangan karena menyebabkan ketidaknyamanan, kurang efisien, membutuhkan keahlian dan perawatan teratur, sehingga sangat tergantung pada kepatuhan pekerja.15 Perlindungan personal dalam hal ini masker dijabarkan lebih jelas pada bagian dibawah ini.

Alat pelindung dlri

Alat pelindung diri (APD) merupakan hal penting bagi para pekerja. Digunakan untuk meminimalkan pajanan terhadap berbagai macam bahaya. Contoh APD adalah sarung tangan, sepatu khusus lapangan, kacamata khusus lapangan dan baju pelindung. Penggunaan APD memerlukan pemahaman pekerja akan pentingnya APD karena biasanya menyebabkan ketidaknyamanan sehingga APD merupakan jalan terakhir pada pencegahan di tempat kerja. Selain itu diperlukan juga pemahaman tentang jenis-jenis APD, mengetahui cara menilai bahaya di tempat kerja, memilih APD yang sesuai dengan berbagai keadaan dan mengerti cara menggunakan APD dengan benar serta cara memelihara APD.

Alat pelindung diri pernapasan yang digunakan di tempat kerja adalah masker dan respirator. Masker dan respirator memainkan peranan sangat penting dalam perlindungan pekerja dan intinya adalah pekerja harus memahami penggunaannya secara benar. Semua masker dan respirator harus disetujui oleh US National lnstitute for Ocupational Safety and Health (NIOSH). Respirator dibagi menjadi 2 kategori yaitu pemurni udara dan pemasok udara. Respirator biasa digunakan bersama masker, contoh-contoh yang biasa digunakan adalah:
  • Masker debu (Half-Face Mask): jenis ini banyak digunakan dengan respirator pemurni udara dan beberapa dengan system pemasok udara
  • Masker penuh (Full Face Mask); biasa digunakan dengan pemurni udara dan respirator pemasok udara, menutup seluruh wajah dan memberikan perlindungan lebih menyeluruh dibanding masker lain
  • Respirator pemurni udara (Air-Purifyng Respirators), menggunakan filter, catridges atau canister untuk memindahkan partikel, uap air dan/atau gas yang terkandung dalam udara. Jenis respirator ini dilengkapi dengan masker separuh atau penuh wajah atau helm.
  • Respirator pemasok udara (Supplied Air Respirators), seperti namanya, memberikan udara bersih dari sumber bebas baik yang dibawa pengguna (self-containing breathing apparatus/ScuBA) atau dihantarkan ke pengguna melalui selang pemasok udara, biasanya juga ditambahkan daya dari baterai.
11. Silikosis

Silikosis adalah salah satu penyakit paru akibat lingkungan kerja. Penyakit ini merupakan suatu pneumokoniosis yang disebabkan oleh inhalasi partikel-partikel kristal silika bebas. Silika adalah sejenis bahan yang banyak digunakan dalam bangunan dan perusahaan konstruksi. Silika dalam bentuk padat tidak berbahaya, tetapi bentuk butiran debu sangat tidak baik untuk paru-paru. Yang termasuk silika bebas adalah kuarsa, tridimit, dan kristobalit.


Silikosis adalah suatu penyakit saluran pernafasan akibat menghirup debu silika, yang menyebabkan peradangan dan pembentukan jaringan parut pada paru-paru.

Terdapat 3 jenis silikosis:

  1. Silikosis kronis simplek, terjadi akibat pemaparan sejumlah kecil debu silika dalam jangka panjang (lebih dari 20 tahun). Nodul-nodul peradangan kronis dan jaringan parut akibat silika terbentuk di paru-paru dan kelenjar getah bening dada.
  2. Silikosis akselerata, terjadi setelah terpapar oleh sejumlah silika yang lebih banyak selama waktu yang lebih pendek (4-8 tahun).Peradangan, pembentukan jaringan parut dan gejala-gejalanya terjadi lebih cepat. 
  3. Silikosis akut, terjadi akibat pemaparan silikosis dalam jumlah yang sangat besar, dalam waktu yang lebih pendek.
Paru-paru sangat meradang dan terisi oleh cairan, sehingga timbul sesak nafas yang hebat dan kadar oksigen darah yang rendah. Pada silikosis simplek dan akselerata bisa terjadi fibrosif masif progresif. Fibrosis ini terjadi akibat pembentukan jaringan parut dan menyebabkan kerusakan pada struktur paru yang normal.

PENYEBAB
Silikosis terjadi pada orang-orang yang telah menghirup debu silika selama beberapa tahun.
Silika adalah unsur utama dari pasir, sehingga pemaparan biasanya terjadi pada:
  • buruh tambang logam
  • pekerja pemotong batu dan granit
  • pekerja pengecoran logam
  • pembuat tembikar.
Biasanya gejala timbul setelah pemaparan selama 20-30 tahun. Tetapi pada peledakan pasir, pembuatan terowogan dan pembuatan alat pengampelas sabun, dimana kadar silika yang dihasilkan sangat tinggi, gejala dapat timbul dalam waktu kurang dari 10 tahun.

Bila terhirup, serbuk silika masuk ke paru-paru dan sel pembersih (misalnya makrofag) akan mencernanya. Enzim yang dihasilkan oleh sel pembersih menyebabkan terbentuknya jaringan parut pada paru-paru.
Pada awalnya, daerah parut ini hanya merupakan bungkahan bulat yang tipis (silikosis noduler simplek). Akhirnya, mereka bergabung menjadi massa yang besar (silikosis konglomerata).
Daerah parut ini tidak dapat mengalirkan oksigen ke dalam darah secara normal. Paru-paru menjadi kurang lentur dan penderita mengalami gangguan pernafasan.

GEJALA
Penderita silikosis noduler simpel tidak memiliki masalah pernafasan, tetapi mereka bisa menderita batuk berdahak karena saluran pernafasannya mengalami iritasi (bronkitis). Silikosis konglomerata bisa menyebabkan batuk berdahak dan sesak nafas. Mula-mula sesak nafas hanya terjadi pada saat melakukan aktivitas, tapi akhirnya sesak timbul bahkan pada saat beristirahat.

Keluhan pernafasan bisa memburuk dalam waktu 2-5 tahun setelah penderita berhenti bekerja. Kerusakan di paru-paru bisa mengenai jantung dan menyebabkan gagal jantung yang bisa berakibat fatal. Jika terpapar oleh organisme penyebab tuberkulosis (Mycobacterium tuberculosis, penderita silikosis mempunyai resiko 3 kali lebih besar untuk menderita tuberkulosis.

Gejala tambahan yang mungkin ditemukan, terutama pada silikosis akut:
  • demam
  • batuk
  • penurunan berat badan
  • gangguan pernafasan yang berat.
DIAGNOSA
Biasanya akan ditanyakan secara terperinci mengenai jenis pekerjaan, hobi dan aktivitas lainnya yang kemungkinan besar merupakan sumber pemaparan silika.
Pemeriksaan yang dilakukan:
# Rontgen dada (terlihat gambaran pola nodul dan jaringan parut)
# Tes fungsi paru
# Tes PPD (untuk TBC).

PENGOBATAN
Tidak ada pengobatan khusus untuk silikosis. Untuk mencegah semakin memburuknya penyakit, sangat penting untuk menghilangkan sumber pemaparan.

Terapi suportif terdiri dari obat penekan batuk, bronkodilator dan oksigen.
Jika terjadi infeksi, bisa diberikan antibiotik.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah:
  • membatasi pemaparan terhadap silika
  • berhenti merokok
  • menjalani tes kulit untuk TBC secara rutin.
Penderita silikosis memiliki resiko tinggi menderita tuberkulosis (TBC), sehingga dianjurkan untuk menjalani tes kulit secara rutin setiap tahun. . Silika diduga mempengaruhi sistem kekebalan tubuh terhadap bakteri penyebab TBC. Jika hasilnya positif, diberikan obat Anti TBC.

PENCEGAHAN
Pengawasan terhadap di lingkungan kerja dapat membantu mencegah terjadinya silikosis.
Jika debu tidak dapat dikontrol, (seperti halnya dalam industri peledakan), maka pekerja harus memakai peralatan yang memberikan udara bersih atau sungkup

Pekerja yang terpapar silika, harus menjalani foto rontgen dada secara rutin. Untuk pekerja peledak pasir setiap 6 bulan dan untuk pekerja lainnya setiap 2-5 tahun, sehingga penyakit ini dapat diketahui secara dini.
Jika foto rontgen menunjukkan silikosis, dianjurkan untuk menghindari pemaparan terhadap silika.

12. Asbestosis


Asbestosis adalah penyakit paru yang disebabkan banyaknya zat asbes yang terhirup paru-paru, sehingga menyebabkan kerusakan berat. Pada beberapa kasus asbestosis, dapat terjadi kanker paru-paru. Asbestosis merupakan penyakit kronis progesif penyakit ini disebabkan oleh udara yang mengandung debu asbes.umumnya debu masuk kedalam paru-paru pada saat kita menarik nafas. Hal ini tergantung pada ukuran debu yang terhirup. Semakin kecil ukuran debu yang masuk melalui saluran pernapasan, maka semakin besar pula resiko terjadinya penimbunan debu dalam paru-paru.


Pneumokoniosis adalah istilah umum untuk penyakit paru-paru yang disebabkan oleh inhalasi dan deposisi debu mineral, dengan asbestosis lebih khusus pneumoconiosis yang disebabkan oleh inhalasi asbes. (Lihat Etiologi.)

Asbes Kata ini berasal dari bahasa Yunani dan berarti tak terpadamkan. Istilah ini mengacu kepada sekelompok alami, tahan panas silikat berserat, serat-serat yang panjang dan tipis (panjang-to-diameter ratio 3>) dan baik melengkung atau lurus. Serat asbes melengkung membentuk serpentine (chrysotile adalah contoh utama), dan serat lurus membuat asbes amphibole. (Lihat Etiologi dan hasil pemeriksaan.)


Beberapa jenis amfibol (yaitu, amosite, anthophyllite, tremolite, actinolite, crocidolite) telah diakui. Chrysotile adalah sejauh ini merupakan jenis yang paling umum dari serat asbes diproduksi di dunia dan menyumbang hampir semua asbes digunakan secara komersial di Amerika Serikat.


Produksi dan penggunaan asbes sangat meningkat antara 1877 dan 1967. Pada 1930-an dan 1940-an, para ilmuwan mengakui hubungan sebab akibat antara paparan asbes dan asbestosis. Pada 1950-an dan 1960-an, peneliti didirikan asbes sebagai faktor predisposisi untuk bronchogenic karsinoma dan mesothelioma ganas . (Lihat Epidemiologi dan Prognosis.).


Penyebab


Penyebab asbestosis adalah serat asbes, dimana serat asbes sukar untuk dihancurkan, bahkan oleh makrofag. Ketika makrofag mencoba untuk mencernakan serat asbes, sering mengalami kegagalan sebab seratnya terlalu kuat dan ikatan rantainya sangat kuat untuk diuraikan. Pada proses ini, makrofag menghasilkan unsur yang diharapkan dapat menghancurkan benda asing, tetapi hal itu dapat jugs merugikan alveoli. Hal ini akan menyebabkan terjadinya inflamasi pada alveoli dan secepatnya dapat meninggalkan parut.

Jaringan paru-paru yang membentuk fibrosis tidak dapat mengembang dan mengempis sebagaimana mestinya. Beratnya penyakit tergantung kepada lamanya pemaparan dan jumlah serat yang terhirup. Pemaparan asbes bisa ditemukan di industri pertambangan dan penggilingan, konstruksi dan industri lainnya. Pemaparan pada keluarga pekerja asbes jugs bisa terjadi dari partikel yang terbawa ke rumah di dalam pakaian pekerja. Penyakit-penyakit yang disebabkan oleh asbes diantaranya:

  1. Plak pleura (kalsifikasi)
  2. Mesotelioma maligns
  3. Efusi pleura
Serabut yang terinhalasi, mencapai alveolus ditelan oleh makrofag alveolar, merangsang terlepasnya C5a dan penarik kimia (kemoatraktan) lainnya. Ambifol (lurus, kaku) mencapai paru bagian dalam lebih dari pada serabut serpentin, menyebabkan patogenitas lebih besar. Kebanyakan asbestos terinhalasi dibersihkan oleh makrofag, sisanya mencapai interstisium dan pembuluh limf. Beberapa serabut yang terinhalasi dibungkus oleh hemosiderin dan glikoprotein untuk membentuk jicin asbestos yang berbentuk halter, bermanik­-manik, dan karakteristik.

Akumulasi serat secara inhalasi dalam jangka waktu tertentu, jenis, dan ketahanan, serta dimensi serat mempengaruhi karsinogenitas dan fibrogenisitas. Timbulnya asbestosis bervariasi dengan kadar kumulatif dari serat yang dihirup, semakin besar kadar akumulasi, semakin tinggi timbulnya asbestosis. Mekanisme kerusakan paru dan fibrosis progresif mungkin meliputi:

  1. Terlepasnya enzim atau radikal bebas toksik oleh makrofag neutrofil yang ditarik ketempat deposisi asbestos.
  2. Terlepasnya sitokin fibrogenik dan faktor pertumbuhan oleh makrofag alveolar sesudah fagositosis serabut.
  3. Stimulasi pembentukan kolagen fibroblas oleh asbestos.
Semua jenis serat asbes adalah fibrogenic pada paru-paru. Amphiboles, terutama sekali serat crocidolite, dengan jelas dan nyata lebih karsinogenik pada pleura. Serabut dengan garis tengah lebih kecil 3 mikrometer merupakan fibrogenik sebab dapat menembus selaput set.

Adanya imflamasi akan merangsang makrofag di alveolus. Asbes akan mengaktivasi makrofag untuk menghasilkan berbagai faktor pertumbuhan, mencakup fibronectin, dan platelet, yang sating berhubungan untuk mempengaruhi pertumbuhan fibroblas. Oksigen bebas seperti superoxide anion, peroksida hidrogen, hydroxy dilepaskan oleh makrofag merusakkan protein dan lipid yang mendukung proses inflamasi. Suatu penggerak plasminogen, yang jugs dilepaskan oleh makrofag, menimbulkan kerusakan interstitium paru-paru lebih lanjut dengan penurunan matriks glikoprotein (Robbins SL, 1995).


Asbestosis adalah penyakit non malignant yang secara perlahan-lahan menjadi progresif, dimana dapat menyebabkan kerusakan dan penurunan fungsi pada paru yang bila tidak ditangani dengan baik dapat berpotensi fatal. Mesotelioma merupakan komplikasi dari asbestosis yang berakibat fatal dan sulit disembuhkan. Penyebab kematian seringkali adalah infeksi paru yang hebat, korpulmonale atau kanker.


Lamanya paparan dan banyaknya asbes yang dihirup mempengaruhi keparahan penyakit. Orang-orang dengan asbestosis yang merokok, terutama sekali mereka yang merokok lebih dari satu bungkus per hari, resiko meningkat pengembangan kanker paru-paru dan harus betul-betul dinasehatkan untuk berhenti atau meninggalkan merokok. Angka kejadiannya adalah sebesar 4 diantara 10.000 orang.


Pencegahan


1. Health Promotion

  • Pendidikan kesehatan kepada pekerja
  • Peningkatan dan perbaikan gizi pekerja
  • Perkembangan kejiwaan pekerja yang sehat
  • Penyediaan tempat dan lingkungan kerja yang sehat
  • Pemeriksaan sebelum bekerja
2. Specific Protection
  • Penggunaan masker bagi pekerja yang beresiko tinggi dapat mengurangi pemaparan.
  • Asbestosis dapat dicegah dengan mengurangi kadar serat dan debu asbes di lingkungan kerja.
  • Pengendalian penggunaan asbes di tempat kerja ini adalah metoda yang paling efektif untuk mencegah asbestosis.
  • Ventilasi udara yang cukup di ruang kerja
  • Untuk mengurangi resiko terjadinya kanker paru-paru, kepada para pekerja yang berhubungan dengan asbes, dianjurkan untuk berhenti merokok.
  • Guna menghindari sumber penyakit yang akan tersebar pada pihak keluarga, disarankan setiap pekerja untuk mencuci pakaian kerjanya di pabrik, dan menggantinya dengan pakaian bersih untuk kembali ke rumah. Sehingga semua pakaian kerja tidak ada yang dibawa pulang, dan pekerja membersihkan diri atau mandi sebelum kembali ke rumah masing-masing (Aditama TY, 1992).
3. Early Diagnostic

Pada pemeriksaan fisik dapat ditemukan:

  • terdengar suara ronki keying
  • diikuti dengan keluhan takipnue, dan sianosis
  • dapat terlihat adanya jari tabuh.
  • Pergerakan dada menjadi berkurang
  • pada stadium lanjut dapat ditemukan kor pulmonal dan mungkin gagal jantung.
Penyaringan terhadap para pekerja yang beresiko dapat mengungkapkan inflamasi pada paru-paru dan karakteristik lesi dari asbestosis. Rekam medis pasien dapat mengidentifi-kasi pekerjaan, kegemaran, atau hal lain yang mungkin dapat merupakan faktor yang melibatkan ekspose serabut asbes.

Sinar X dapat menunjukkan gambaran bayang-bayang atau bintik-bintik pada bagian atas paru-paru atau suatu garis besar yang menyerupai bulu-bulu kasar atau bayangan jantung yang tak jelas, yang memungkinkan terjadinya asbestosis (www.Braytun+Purcell, 2005)


Hasil diagnose didasarkan pada yang berikut:

  1. Riwayat ekspose asbes dalam periode laten yang sesuai antara ekspose dan pendeteksian penyakit
  2. Perubahan karakteristik dari fibrosis paru-paru pada pemeriksaan radiografi
  3. Ketidakhadiran dari penyakit fibrotik lain yang menyerupai asbestosis
  4. Dyspnea
  5. Basilar inspiratory bilateral terdapat suara yang kasar
  6. Restriktif dari fungsi paru-paru yang berhubungan dengan pertukaran gas lemah.
Clubbing finger terjadi pada 32-42% dari semua kasus. Hal ini tidak berhubungan dengan berat tidaknya penyakit. Berkurangnya pergerakkan rongga dada pada penyakit yang telah lanjut berhubungan dengan kerusakan ventilator yang akan bersifat membatasi dan mengurangi kapasitas yang vital. Pada penyakit lanjut, pasien dapat menunjukkan tanda yang berhubungan dengan kor pulmonal diantaranya sianosis, distensi vena jugularis, hepatojugular refluks, dan edema pada daerah kaki.

Pada pemeriksaan penunjang


a. Radiografi


b. CT Scan


c. Tes fungsi paru-paru


d. Oximetry


e. Spirometri



4. Limitation

Pengobatan suprotif untuk mengatasi gejala yang timbul adalah membuang lendir/dahak dari paru-paru melalui prosedur postural drainase
Tujuan perawatan adalah untuk membantu pasien dapat bernapas dengan mudah, mencegah infeksi pernapasan, dan mencegah komplikasi lebih lanjut. Antibiotik dimaksudkan untuk menyerang infeksi. Aspirin atau Acetominophen (Tylenol) dapat membebaskan ketidaknyaman dan bronchodilators oral atau inhalasi dan melabarkan saluran napas. Diuretik atau digitalis glycoside digunakan untuk beberapa pasien. Pada sebagian orang yang mungkin memerlukan oksigen sebagai tambahan.

Dapat diberikan obat semprot untuk mengencerkan lendir. Pengobatan suportif untuk mengatasi gejala yang timbul adalah membuang lendir/oahak dari paru-paru melalui prosedur postural drainase. Kadang-kadang dilakukan pencangkokan paru-paru. Mesotelioma berakibat fatal, kemoterapi tidak banyak bermanfaat dan pengangkutan tumor tidak menyembuhkan kanker (Aditama TY, 1992).


5. Rehabilitation
Ultrasonik, cool-mist alat pelembab udara, obat batuk dapat menghilangkan sekresi bronkial. Latihan reguler membantu menjaga dan meningkatkan kapasitas paru-paru. Walaupun istirahat mungkin direkornendasikan, pasien didukung untuk mulai lagi aktivitas reguler (Aditama TY, 1992).

13. Kanker paru-paru


Keberadaan tumor ganas di paru-paru disebut kanker paru-paru. Kanker paru-paru adalah kanker paling umum di dunia dan lebih dari satu juta kasus baru ditemukan setiap tahun.



Kanker paru terjadi ketika sel-sel di paru-paru menggandakan diri dan tumbuh tanpa dapat dikontrol oleh tubuh. Sebagian besar kasus kanker paru disebabkan oleh merokok atau merokok pasif. Polusi udara, paparan asbes, nikel, krom dan radiasi juga dapat memicu kanker ini. Zat-zat tersebut menyebabkan terlalu banyak rangsangan pada paru-paru sehingga sebagian sel-selnya tumbuh abnormal. Mereka terus tumbuh lebih jauh tanpa menanggapi kecenderungan genetik dan menjadi tumor atau kanker.

Jenis kanker paru

Kanker paru-paru dapat dibagi menjadi tiga: karsinoma sel kecil, karsinoma non sel kecil dan mesothelioma:
  • Karsinoma sel kecil
Sekitar 15% kanker paru adalah karsinoma sel kecil. Kanker ini tumbuh dan berkembang cepat. Pada kebanyakan orang, jenis kanker paru-paru ini terlambat ditemukan, ketika sudah tidak mungkin disembuhkan.
  • Karsinoma non-sel kecil
Ini adalah jenis yang paling umum, ditemukan pada sekitar 80 persen pasien. Kanker ini berkembang lambat melalui beberapa stadium dalam jaringan paru. Sel-sel yang diserang terutama adalah sel yang melapisi saluran ke paru-paru (bronkus utama) dan saluran udara yang lebih kecil.
  • Mesothelioma
Mesothelioma adalah kanker pada sel-sel membran pleura di paru-paru. Kanker ini jarang terjadi dan sangat terkait dengan paparan asbes. Perkembangan mesothelioma sangat lambat. Kadang-kadang 25-50 tahun berlalu antara paparan asbes dan perkembangan penyakit ini.

Penyebab:
Penyebab paling sering kanker paru-paru yang ditemukan hampir 90 persen dari seluruh kasus adalah rokok. Banyaknya zat iritan yang terhirup saat bernapas memicu pertumbuhan sel abnormal di dalam paru-paru, tapi rokok mengandung ribuan zat karsinogen (penyebab kanker).

Dalam kasus yang sangat jarang, kanker paru-paru disebabkan oleh asbes, zat kimia beracun, atau gas radioaktif radon. Seperti penyakit kanker lainnya, kanker paru-paru pun dapat dipicu oleh keberadaan faktor genetik dan penerapan gaya hidup yang tidak sehat, yang umumnya seperti merokok dan terlalu banyak minum-minuman alkohol, serta kurangnya berolahraga.


Gejala:

Gejala awal kanker paru-paru tidak spesifik. Namun, umumnya batuk yang terus-menerus biasanya gejala paling awal. Karena kebanyakan orang yang menderita kanker paru-paru adalah perokok, maka biasa disebut "batuk perokok". Gejala lain berupa batuk berdarah, mengi, berat badan turun, suara serak yang terus menerus, dan nyeri dada.

Pada awalnya, kanker paru tidak menimbulkan gejala. Ketika gejala muncul, kanker paru biasanya sudah pada tahap lanjut. Gejala tersebut antara lain:

  • Batuk kronis/persisten
  • Nyeri dada
  • Batuk darah
  • Peningkatan produksi lendir
  • Mengi (napas berbunyi)
  • Sesak napas
  • Bronkitis
  • Suara serak
  • Pneumonia (radang paru)
  • Berat badan turun
  • Nafsu makan hilang
  • Kelelahan ekstrim
  • Keluhan yang timbul tergantung pada lokasi pertumbuhan tumor dan penyebarannya. Nyeri dada, misalnya, disebabkan oleh pertumbuhan tumor pada membran paru-paru atau tulang.
Jika Anda merokok atau mantan perokok, Anda berada dalam kategori risiko tinggi. Ingatlah bahwa gejala di atas juga dapat menandakan masalah paru-paru lainnya. Saran terbaik adalah ke dokter untuk mengetahui penyebabnya.

Pengobatan:
Jika uji laboratorium memastikan adanya kanker paru-paru, lobektomi atau pengangkatan sebuah lobus paru-paru, atau pnenomektomi yang merupakan pengangkatan sebuah paru secara keseluruhan dapat dilakukan. Ini biasanya disarankan hanya jika tumor berukuran kecil dan belum menyebar. Kemoterapi dan radioterapi dapat diberikan untuk meredakan gejala, bukan bertujuan untuk menyembuhkan penyakit.


Pengobatan kanker paru-paru tergantung pada jenis dan seberapa jauh kanker berkembang. Perawatan untuk kanker paru-paru yang berhubungan dengan merokok biasanya dimulai dengan rencana tindakan untuk berhenti merokok. Metode terapi kanker paru sama dengan jenis pengobatan kanker pada umumnya yaitu:

1. Pembedahan

Jika kanker paru-paru non-sel kecil masih tumbuh terbatas, mungkin dapat dilakukan pembedahan untuk mengangkat tumor dan bagian dari jaringan di sekitarnya. Besarnya operasi mungkin melibatkan pengangkatan sebagian dari lobus, keseluruhan lobus, atau seluruh paru-paru. Karsinoma sel kecil biasanya tidak cocok untuk dioperasi.

2. Radioterapi

Dengan radiasi eksternal, sel-sel kanker dipapar radiasi dari luar untuk dihancurkan. Pada radiasi internal yang lebih sering digunakan, bahan radioaktif ditempatkan di dalam atau di dekat tumor. Sel-sel sehat lebih mudah sembuh oleh radiasi daripada sel-sel kanker. Radiasi digunakan saat operasi tidak memungkinkan karena kanker terlalu besar atau setelah operasi untuk menghilangkan sel-sel kanker yang tersisa.

3. Kemoterapi

Kemoterapi adalah penggunaan obat-obatan untuk mengurangi atau menghambat pertumbuhan sel kanker. Pengobatan ini sering dikombinasi dengan pembedahan atau radiasi. Obat-obatan dapat berupa tablet, suntikan atau infus.

Pengobatan lain meliputi: sinar laser, terapi listrik, perawatan sitostatik, iradiasi stereotaktik.


Penyebaran kanker paru-paru:
Kanker paru-paru dapat menyebar (metastasis) ke bagian tubuh lain. Metastasis ke tulang dapat menimbulkan rasa nyeri dan patah tulang. Dalam otak menyebabkan sakit kepala dan penurunan kesadaran, serta dalam hati menyebabkan penurunan berat badan dan ikterus di mana kulit menjadi berwarna kekuningan.


Beberapa fakta penting tentang kanker paru
  1. Kanker paru adalah penyebab utama kematian akibat kanker baik pada pria maupun wanita. (menyumbang sekitar 32% dari kematian akibat kanker pada pria dan 25% pada wanita).
  2. Perokok berat atau mantan perokok mewakili sekitar 90% dari pasien kanker paru-paru.
  3. Pria yang merokok satu bungkus sehari meningkatkan risiko 10 kali dibandingkan non-perokok.
  4. Pria yang merokok dua bungkus sehari meningkatkan risiko lebih dari 25 kali dibandingkan non-perokok.Semakin banyak dan semakin lama Anda merokok, semakin besar risiko Anda.
  5. Bahan kimia dan senyawa dalam asap rokok selain memicu kanker juga masalah kesehatan lainnya seperti stroke dan penyakit jantung.

1 komentar:

  1. Cari Tiket Pesawat dan tiket kapal Online Super Cepat dan murah??
    http://selltiket.com
    Booking di SELLTIKET.COM aja!!!
    CEPAT,….TEPAT,….DAN HARGA TERJANGKAU!!!

    Ingin usaha menjadi agen tiket pesawat??
    Yang memiliki potensi penghasilan tanpa batas.
    Bergabung segera di http://agenselltiket.com

    INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI:
    No handphone : 085372801819

    BalasHapus

Comment Using Facebook